The Horrible Public Transportation

Kalo mau ngebahas public transportation di Indonesia emang ga akan ada habisnya yah, uuum di Jakarta khususnya. Mule dari rencana MRT yang cuma sebatas rencana, kopaja ugal-ugalan, angkot horor, gangguan KRL endebras endebros. Bisa dibilang sih public transportation di negeri tercinta ini sangat sangat menyedihkan dan menyebalkan, entah permasalahannya itu sebenernya dimana. Jadi ga heran orang orang milih pake kendaraan pribadi yang mana itu pasti bikin makin macet.

Gue mau bahas salah satu public transportation sejuta umat yang sering banget bermasalah. Ka er el! aka kereta listrik, khususnya jurusan Bogor – Jakarta. Semua orang tau kalo KRL itu salah satu transportasi umum alternatif buat orang-orang yang mau menghindari kemacetan, terumata yang menuju atau dari Jakarta. Ya kan ga mungkin ada cerita kereta macet karena jalurnya dipakai mobil pribadi, lo kata transjakartašŸ˜†. Tapi bukan berarti pula KRL ini bebas masalah, malah justru banyak kalo menurut gue.

image from here

Gue memang bukan anker sejati alias anak kereta, karena gue lebih memilih kost di Jakarta dari pada bolak balik Bogor Jakarta setiap harinya. Alasannya simple, gue ga kuat badan dan mental setiap hari jadi ‘pepes’ di dalem KRL. Tapi setiap weekend gue balik ke Bogor naek KRL ini, dan tentunya sih kondisi keretanya ga ‘segila’ kalo lagi hari kerja.

Kebetulan hari Selasa kemaren gue harus balik ke Bogor karena bude gue masuk rumah sakit. Balik dari kantor jam 4 sore, pengennya sih dapet kereta yang sebelum jam 5 biar ga terlalu padet. Lhaaa ndilalah jalanan juga lagi macet parah, ditambah abang angkotnya demen banget ngetem. Lima meter ngetem, lime meter ngetem. Gue yang uda kesel karena kelamaan nunggu angkotnya ngetem sampe diliatin abangnya dari kaca spion dengan tatapanĀ ‘ya sabar sik angkot angkot gue, kalo ga suka turun aja’…eeeer pengen nabok muka abangnya bole ga sihšŸ˜. Turun dari angkot gue langsung lari ke loket biar keburu naek kereta yang bentar lagi berangkat. Itu di stasiun Duren Kalibata uda kaya lautan manusia, rata rata dandanan pegawai yang baru balik kerja. Gue uda bodo amat kalo nanti keretanya penuh, yang penting bisa kengakut sampe BogorĀ *miris*. Bener aja dong, pas pintu keretanya dibuka…doeeeeeeng di dalem uda empet empetan. Gue sebisa mungkin ‘mengkopres’ badan gue biar bisa ikutan nyelip.

Kalo uda sore dan keadaan padet penumpang gitu, gue lebih milih naek di gerbong wanita. Biarpun uda bukan rahasia umum kalo gerbong wanita itu penumpangnya kebanyakan ‘ibu-ibu-ganas’, daripada dempet-dempetan sama cowo eeew mending ge digencet sama ibu ibu ganas ituĀ *fiuh!*. Sepanjang stasiun Duren Kalibata sampe stasiun Pondok Cina, gue uda nahan nahan sakit di badan karena digencet sana sini. Sampe stasiun Depok Baru uda lumayan orang-orang yang turun, gerbong uda ga terlalu penuh sesak. Ta ta ta tapiiii kok di jalur 4 ada kereta yang berenti dan penumpangnya pada duduk duduk di luar sih??? Gue uda curiga ini pasti ada masalah lagi deh keretanya. Ga lama kemudian pihak stasiun ngumumin kalo ada gangguan persinyalan di sepanjang stasiun Cilebut – Bogor karena kesamber petir, dan kereta yang akan berangkat duluan adalah kereta yang di jalur 4 which is bukan kereta yang gue naekin! Dem! gue langsung keluar nyebrang dan naek ke gerbong wanita di kereta di jalur 4. Tetep berdiri juga ga ada bedanyašŸ˜.

Nunggu instruksi untuk bisa jalan lagi sungguh sungguh lama, karena kabar kabarnya di Bogor lagi ujan badai. Sepupu gue nge-whatsapp kalo kereta yang dia naekin juga ketahan di Bojong Gede. Pun uda dalam keadaan capek pulang kerja ditambah berdiri di kereta yang ga gerak gitu, malah petugas stasiunnya ngebencandain dengan becandaan yang sangat sangat garing. Kaya dia bilangĀ ‘keretanya sih bakal lama banget bu jalannya, ngopi dulu sini’…..’bakal lama bu keretanya’…..’santa sante dulu aja bu’Ā  sambil treak treak di depan gerbong gerbong. Ga satupun penumpang yang mau nanggepin, yang ada pada menatap si petugas gajebo itu dengan tatapan sinis semua. Ya gimana orang lagi capek dan kesel perjalanannya keganggu.

Sekitar setengah jam keretanya bisa jalan lagiĀ *horeeeeh!*,Ā tapi begitu sampe stasiun Depok Lama berenti lagi karena tetep nunggu giliran jalan dari stasiun berikutnyaĀ *not hore!*Ā  dan begitu terus sampai stasiun Bogor.Ā Total perjalanan dari stasiun Depok Baru sampe Bogor ditempuh dalam waktu sejam! gilingan deh. Keluar dari stasiun badan uda mau ambruk aja, betis uda pegel banget bahu rasanya sakit semua. Baru sekali naek KRL di hari kerja aja gue uda sakit badan dan sakit jiwa, gimana sama yang tiap hari kerja bolak balik Bogor Jakarta naek KRL? wew 100 jempol deh buat kalian!

Dan yang bikin lebih kesel dari semua itu adalah, PT KAI dengan seenaknya naekin tarif KRL jadi lebih mahal 2000 rupiah dengan kualitas yang sama atau mungkin malah lebih buruk (?). Sebelumnya ada kejadian kereta nabrak peron di stasiun Cilebut, beberapa hari setelah tarif KRL dinaekin.

image from here

How come?! yah menurut temen gue yang kebetulan tinggal di Cilebut, itu gara gara relnya ada masalah. Jadi keretanya bisa melesat keluar gitu. Untung lagi ga kecepatan tinggi karena mau masuk ke stasiun dan ga ada korban jiwa karena uda pada berhamburan pas ngeliat dari kejauhan keretanya jalannya ga beres. Coba sih diberlakukan pemeriksaan rutin gitu tiap malem kaya di film Bangkok Traffic Love Story, jadi kan ga ada masalah kaya begini. Belum lagi orang-orang iseng yang hobi banget ngelempar batu ke arah kereta yang lagi jalan kenceng. Temennya Icha pernah kena lemparan batu pas di dalem kereta dan tepat kena di keningnya, dan itu ujung ujung batunya runcing semua. Horor ga sih? Belum lagi kejadian penusukan di KRL Ekonomi beberapa waktu lalu. Ngeri banget kualitas Ā public transportation disinišŸ˜¦.

Kadang suka iri plus kebayang bayang kalo ada orang cerita gimana enaknya public transportation di Spore, kapan ya bisa tinggal disana? ahahahhahahaĀ *mimpi* *amin deh amiiin*. Semoga dibawah kepimpinan ‘bapak-kotak-kotak’ Jakarta bisa punya MRT, seengganya ga empet lagi sama jalanan yang macet parah. Dan semoga PT KAI bisa memperbaiki dan memperbanyak keretanya atau apalah yang bisa mengangani masalah-masalah yang sering terjadi salah satunya gangguan sinyal kalo lagi ujan. Yakali, di Bogor kan ujan mulu tiap hari masa tiap ujan gangguanšŸ˜.

Love

PINK

6 thoughts on “The Horrible Public Transportation

  1. n1ngtyas says:

    wuih, aku pun pernah mengalami keganasan KRL di jam pulang kerja. ampun, maak.. coba kalo pas digencet orang di KRL trus bisa jadi kurus ya.. mungkin aku udah bagaikan lidi, hahahaha

  2. aghnellia says:

    hore ada anker juga..gw anker juga..biasa naek dr pondok cina jam setengah delapan dan pulang dari manggarai jam 5 kurang dikid..
    Menurut pengalaman gw nih kereta itu emang angkutan umum yang paling cepet..walaupun suka mogok, etapi gw tetep setia nungguin kereta lancar daripada ganti naek bis, coz seringnya sampe kantornya malah lebih cepet kereta..

    emang sih kadang suka horor dempet-dempetan kaya sarden, tapi kl naek kereta balik dan pulangnya sebelum jam 5, masih gak terlalu penuuh banget sih

    salam kenal yah btw…theme nya kembaran niih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s