Case Closed

Remember with this post ?

Yup! uda sekitar 5 bulan berlalu semenjak gue mengalamin ‘kejadian’ itu yang mengakibatkan gue protect twitter gue lagi. Dipikiran gue sih uda ga mau ‘mengigat-ingat’ lagi, maksudnya lagi ga ada di pikiran saat ini. Kalo baca postingannya lagi atau ada yang bahas mah pasti inget, memory otak gue ga sesoak itu😆. Thanks to kerjaan *agak menjilat* jadi pikiran gue penuh sama deadline kerjaan dll😐. Hidup istilahnya uda adem ayem aja deh tanpa harus inget-inget semua, ikhlas aja.

Tiba-tiba kemaren gue dapet notif message di FB, gue baca sender nya dan agak agak kaget. Ternyata yang kirim message adalah orang yang sama yang gue maksud di postingan gue sebelumnya. Masih dalam keadaan terkaget kaget, pikiran gue kemana-mana…Ini apa sih  isinya? iya dia mau ngajakin ribut?…..atau mau minta maaf? Pas loadingnya beres, kebuka messagenya….gue baca kata perkata dengan seksama dan ternyata isinya permintaan maaf🙂. Dia meminta maaf sudah ngelakuin itu semua ke gue, dia dan temen-temennya lebih tepatnya. Hati langsung ‘nyes’ rasanya.

Jujur sih gue sempet kesel banget, siapa sih yang ga kesel hidupnya direse-resein orang? tapi gue sangat-sangat lega kalo akhirnya terucap juga kata ‘maaf’. Sebelumnya juga seiring waktu gue berusaha ngelupain masalah itu, gue uda maafin dan ga mau memperpanjang masalah ini. Begitu baca messagenya langsung lega, akhirnya clear semuanya. Langsung saat itu juga gue bales messagenya, dan sekaligus meminta maaf kalo kalo gue juga pernah salah. Gue cerita ke Rafdi dan dia cuma bilang ‘maafin aja sayang, kamu ikhlas kan?’…of course I am🙂.Karena emang balik lagi, niatnya mau semuanya beres res res res.

Namapun manusia yah, ada kalanya khilaf. Kata ‘maaf’ uda cukup nunjukin pengakuan dan penyesalah atas semua ke-khilafan itu, bukan begitu bukan? Poin yang bisa gue ambil dari kejadian ini

1. Kata kata nobody’s perfect itu memang benar adanya. Ga ada orang yang ga benci sama kita, sedikit banyak pasti ada, tapi sedikit banyak juga ada kok yang suka dan sayang kita🙂. Pas gue ngalamin yang kejadian ini, gue ga mau ambil pusing dengan ikutan nyinyirin mereka di twitter, no more tweet war lah! sini uda gede bukan abege lagi. Kalo orang laen mau tweet war sok ajalah, saya nyimak aja seru soalnya😆. Langkah pertama gue adalah lock twitter gue dan block orang-orang yang emang ‘positif’ terlibat. Kenapa? karena gue ga mau juga selamanya dijadiin bahan nyinyir-nyinyiran mereka. Gue ga perlu bacain tweet mereka yang notabener nyinyirin gue karena gue ga mau masalah jadi panjang🙂.

Terkait postingan itu (ah mak ini bahasanya) gue tulis dalam keadaan marah banget, so sorry yang buat yang ngerasa dan jadi sakit hati. Sampe ada loh dulu yang nanyain ke gue ‘Itu siapa sih wo?’….’Ih gue temen deket lo sampe no clue itu siapa? ahahahhaa. Memang itu tujuan gue, karena gue cuma menujukan postingan itu buat orang tertentu, jadi ya cuma dia yang akan tau itu buat dia.

Kadang kegiatan ngomogin secara berjamaah itu menyenangkan ya ibu-ibu (atau mungkin bapak bapak). Bahan yang diomongin pun macem macem, ada segi baik dan buruknya. Mungkin seru aja buat yang ngomongin, gue ga munafik guepun suka rerumpian. Tapi semenjak kejadian yang menimpa diri gue sendiri, gue tau rasanya ada diposisi orang-yang-dijadiin-bahan-nyinyiran itu sangat menyakitkan. Jadi gue berusaha aja untuk ga terlalu terlibat dalam hal yang lebih menjurus ke membully-orang-laen itu. Toh kita masih bisa milih kok, untuk ikut terlibat atau tidak. Bismillaaaaah.

2. Gue suka banget deh sama komen @teguhcp

everyone has haters..
God also has haters..

even haters have haters..

Gue sadar sesadar sadarnya yang namanya manusia itu ada faktor suka dan ga suka. Sebaik apapun manusia itu, se’malaikat’ apapun orang itu pasti ada sedikit banyak juga yang ga suka. Karena faktor apa? macem macem, ada yang punya masalah pribadi mungkin sebelumnya? ato iri? ato iseng juga bisa. Gue juga uda kayanya ‘kenyang’ ngalamin kalo ternyata gue sering diomongin di belakang sama orang orang😆. Mungkin juga karena gue orangnya terlalu sensitif, like my name Indriyani jadi gue sering bisa ngerasain ada yang ga suka sama gue. Kalo Rafdi sih bisa banget cuek bebek ke orang yang ga suka sama dia😐. Alhasil gue sering stres mikirin kenapaaaa yah orang orang kok gitu ke gue? padahal gue ga ngapa ngapain (mungkin)? ? 😦.

So kalo suatu saat kita ‘tau’ ada yang ga suka sama kita, ya sudahlaaaah toh memang begitulah adanya dunia ini🙂. Sante saja, banyak juga kok yang sayang kita selama kita berbuat baik kepada sesama. Mari berteman saja, ga usah musuh-musuhan apalagi kalo musuhannya ga jelas juntrungannya. Hidup uda berat jangan ditambah beban, berteman itu kan bikin hati seneng🙂.

Semoga lahiran bayinya dilancarkan ya mbaknya, let’s forget everything lah ya🙂

2 thoughts on “Case Closed

  1. Arman says:

    iya wor…
    kita gak bisa ngatur orang suka atau gak suka ama kita…
    tapi yang kita bisa atur adalah, jangan sampe kalo ada orang yang gak suka ama kita trus malah bikin kita sengsara/stress yang akhirnya jadi kita sendiri (dan orang2 yang kita cintai) yang dirugikan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s