Liburan Lebaran

Biar lebaran uda lewat beberapa minggu, saya mau mengucapkan Minal Aidzin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin yah buat semua temen-temen :) *sambil bersihin sarang laba laba*.

Lama banget ga postinga tulisan lagi, lama ga nyentuh laptop juga selama liburan 2 minggu gue di rumah😆 demi aahpaaaaaah wor dua minggu? *suara suara dari langit* ahahahahha hooh banget ini emang lagi lucky aja, bos gue ngasi libur selama itu padahal gue ga punya jatah cuti😆.

Tanggal 15 gue balik ke kampung halaman di Rembang, Jawa Tengah (dijelasin kali kali ada yang ga tau Rembang itu dimana). Karena uda terbiasa pulang ke Rembang nya dari Bogor, kali ini juga tetep beli tiket bis dari Bogor. Jalanan masih ‘bersahabat’ lah ya walo agak macet di tol Cikampek, cuman laennya masi lanjar jaya. Kalo yang mudik jalur darat tanggal 17 sih jangan tanya yah, dari Jakarta ke Cikampek aja bisa 14 jam! sinting!

Lebaran seperti biasa, hari pertama kumpul di rumah mbah Uti (dari Ibu) dilanjutin acara ke kubur trus salim salim sama sodara dan tetangga. Lebaran hari kedua ke rumah mbah (dari Bapak) dan dilanjutin acara makan makan sampe buncit😆. And oh yes lebaran kali gue uda sanget empet sama pertanyaan klasik ‘kapan nikah?’….’mana nih calonnya?’ dll dll. Biarpun gue uda nebak sih pasti ditanya gini, secara pertanyaan ‘kapan lulus?’ dan ‘kapan kerja?’ uda lewat plus pertanyaan ‘kapan punya momongan?’ masih belom pas ditanyain. Cuma bisa nyengir sampe gigi kering aja deh kalo tiap salim ke para para kakak sepupu atau bude tante ditanya beginian hadeeeeeeh *ngibrit ke dapur makan opor*.

Kali ini pengen nulis kuliner khas lebaran dan khas Rembang tentunya. Buat yang ga tau menahu apa itu dan dimana itu Rembang, semoga bisa sedikit memberi gambaran lah ya😀. Kalo masih ga ada gambaran juga yaaah ke Rembang aja sendiri laaah😆.

1. Lontong Tuyuhan

Sesuai namanya makanan ini berasal dari satu desa di Rembang yang namanya Tuyuhan. Kurleb tampilan makanan ini seperti di bawah ini.

Lontong Tuyuhan bonus foto abangnya 😆

Kok kaya lontong opor? ya memaaaaang. Tapi bedanya lontong tuyuhan ini punya khas rasa tersendiri dari lontong opor kebanyakan. Rasanya lebih manis pedes gimana gitu. Lebih menonjolkan rasa kemiri, jinten, bawang dan cabenya, hagilaaa lidah gue cocok jadi chef kali yah(?) *ditoyor Juna*. Cara jualannya pun sama kaya yang digambar gitu, pake angkringan. Ga ada namanya jualan lontong Tuyuhan ala ala prasmanan (ngambil sendiri gitu) apalagi ala ala resto fast food. Lebih uniknya lagi adalah, setiap penjual lontong Tuyuhan ini jualannya berjejer di sepanjang jalur Lasem arah ke Pancur. Meskipun jualannya sama tapi tetep aja laris semua.

Minuman nya juga khas sih, yaitu air putih yang ditaro di kendi yang dari tanah liat itu, tapi kalo males sih bisa pesen teh botol. Konon katanya, walaupun resep lontong tuyuhan ini dimasak sendiri di rumah atau di resto laen (karena ga terlalu ribet) tapi rasanya ga akan pernah sama dengan lontong Tuyuhan yang dimasak dengan air yang berasal dari mata aer di desa Tuyuhan. Dan nampaknya hal tersebut behnaaaaar adanya. Nyokap gue puluhan kali masak lontong tuyuhan tapi rasanya ga pernah sama ama lontong tuyuhan buatan abang  abangnya😆.

2. Sayur Mrico

Mrico ato bahasa Indonesia nya Merica. Ya bukan berarti merica terus dikasi aer dan direbus juga sih. Bahan bakunya dari ikan, biasanya kalo nyokap yang masak sih pake ikan Manyung atau ikan yang bentuknya pipih pipih entah apa namanya itu. Namapun daerah pantai yah, yang disayurpun ikan bukan lagi sayur-sayuran😆.

image from here

Kalo masalah bumbu sih kayanya cingcai lah (walopun belom pernah masak sendiri) tapi yang dibutuhin adalah teknik biar sayur ini ga bau amis. Kalo ikannya pas dimakan mah pasti amis, tapi kuahnya bisa ga amis. Kalo nyokap biasanya dikasi banyak-banyak belimbing wuluh biar asem seger gitu. Rasanya? tentunya merica pastilah pedes campuran asem dari belimbing dan gurih dari ikan dan rempah-rempahnya. Kalo gue diperhatiin orang asli Rembang pasti sangat-sangat ‘nyandu’ sama sayur yang satu ini dan minta dimasakin pas lagi mudik ke rumah😆.

3. Kepiting

Sebenernya kalo mau ngomongin perbandingan seafood di Rembang sama di Jakarta sih ga ada abisnya. Tapi terpaling sangat beda jaaauuuuh itu KEPITING! Dalam segi apa? Hargalah cencunyaaaaaa😆. Bayangkan yah, berapa sih harga satu kepiting saus padang di resto resto di Jakarta? Katakanlah paling murmer itu 50rebu persatuannya, dan berapa harga lo bisa makan kepiting saus padang di resto di Rembang? DELAPAN bijik kepiting saus padang lo cukup bayar 80REBU kurang gila apa? *nadahin iler*.

image from here

Selaen harganya sangaaaaaat gila murahnyaaaaa karena emang langsung dari pengepul di TPI (tempat pelelangan ikan) rasanya juga lebih fresh lah, ibaratnya baru ‘ngambil’ di laut terus dimasak. Udang dan cumi pun demikian yah, kalo dibanding sama kualitas yang ada di resto resto di Jakarta pasti beda jauh. Gue ga bilang yang di Jakarta kualitasnya kurang, cuman kalo mau yang kualitas bagus mah pasti harganya ‘bageus’ juga lah ya😆. Gue cuma bandingin dengan harga yang sama, lo bisa makan seafood sekenyangnya dengan rasa yang enaaaaak di Rembang *promosi* *duta wisata Rembang*😆.

4. Nastar

Jelas ini bukan makanan khas Rembang yah, tapi makanan khas lebaran. Kenapa gue sebut makanan khas lebaran? karena seumur umur gue belom pernah menjumpai makanan ini ada di rumah rumah orang selaen di hari lebaran, eh beneran kan yah? ahahhahahaha.

Hampir di setiap lebaran, nyokap selalu bikin kue nastar dan cencunya gue sendiri yang abisin hoahahahhaha. Sekarang uda banyak variasi kue kering yang isi selai nanas ini, ada yang bentuk bulet kaya di gambar, ada yang bentuk kaya keranjang ada yang bentuk daun daun dll. Favorit gue tetep kue nastar yang bentuk bulet dengan garnish cengkeh kaya di gambar. Kalo kata nyokap harga cengkeh itu juga lumayan mahal buat ukuran kue kering plus ga dimakan pula sama orang orang, jadilah di variasiin dengan menghilangkan si cengkeh ini. Ada sih bentuk bulet, di atasnya cma dikuas sama telor gitu jadi agak agak kuning mengkilat gimana gitu. Tapi teteplah ga sama, justru aroma cengkehnya ini yang bikin nastar itu eeenaaaaaaaaaak. Dan iya sih gue kalo makan nastar cengkehnya ini gue buangin*dilempar loyang sama emak*  :lol:.

Biarpun makanan lebaran uda sangat banyak variasinya tahun ini, terutama pas ada invasi trend ‘rainbow’ di segala aspek. Sampe ada lidah kucing rainbow lah, ketupat rainbow lah akuuuh tetep akan mencarimu kue nastaaaaaaar *pasang iket kepala merah putih*. Tapi sayang seribu sayang, tahun ini nyokap gue ga bikin kue nastar😦. Jadilah tiap bertamu ke rumah orang gue buka-bukain toplesnya satu satu demi mencari kue nastar😆. Apesnya sama sekali ga nemu kue nastar yang ada cengkehnya…aaaaaaaaaaaii maamaaaaak! 😦.

Sekarang saatnya kembali ke ‘dunia nyata’…..*sigh* *menghela nafas panjang* *liat tumpukan dokumen* *melengos* 😆.
Love
PINK

10 thoughts on “Liburan Lebaran

  1. mawi wijna says:

    Rembang itu sepengetahuan saya adalah kabupaten di jalur utara, berbatasan langsung dengan laut Jawa dan maka dari itu kaya akan hasil laut. Jauh dari Jogja ya mbak? Tapi saya pingin ke sana, untuk mengicip lontong tuyuhan dan juga menyantap 8 kepiting dengan harga 80 ribu rupiah (di Jogja, di warung kakilima di Jl. Sudirman seberang KFC, 1 porsi kepiting (isi 2) dihargai 15 ribu, tapi kepitingnya kurus dan kecil.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s