A Gift From Allah

Selaen anugerah terbesar yang Allah berikan ‘lewat’ keluarga gue, Allah juga sangat berbaik hati dengan menganugerahkan tiga orang sahabat hebat dalam hidup gue🙂.

Tanggal 2 Juli kemaren, adalah hari persahabatan kita yang ke-5. Dengan kata lain uda 5 taun. Hari Persahabatan? 2 Juli? siapa yang netapin emang wor? pak SBY?…no itu emang hari terpenting buat kita berempat…..2 Juli 2007. Agak dangdut ga sih?😆. Okelah mari gue ceritakan dulu, kenapa 2 Juli itu disebut (oleh gue dan 3 sahabat gue) sebagai HARI PERSAHABATAN. It’s gonna be a loong looong story😆

2 Juli 2007

Tepat tanggal itu, gue dan ketiga sahabat gue resmi menyandang gelar sebagai ‘Mahasiswi IPB angkatan 44’. Seneng banget, kita dikumpulin di Graha Widya Wisuda (GWW) buat registrasi sebagai mahasiswa baru. Banyak banget yang dateng buat registrasi, dan bervariasi pula muka dan gaya pakaian para mahasiswa baru ini. Gue inget, dulu gue pake rok item dan kemeja toska pendek dengan rambut dibando (ho-oh belom pake jilbab :lol:). Duduk di tribun sambil liat kanan-kiri…dan ga ada dong yang gue kenal, karena kebanyakan temen gue emang pada daftar kuliah di Undip dan sekitar.

Setelah beres registrasi dan dikasi tau gue masuk asrama apa, maka acara selanjutnya adalah ‘keliling’ kampus buat perkelanan. Siang-siang bolong, panas terik dan disuru jalan-jalan keliling IPB bener-bener sakses bikin gue tepaaaaaaaaar. Darah ngocor mulu dari idung dan kepala pusing banget. Akhirnya acara ‘menyambangi’ asrama gue skip ajalah karena uda ga kuat. Gue istirahat di kosan senior di daerah Bara, sambil nunggu idung-nya ga berdarah lagi.

Sekitar abis Ashar gue mule ngangkutin barang buat ‘pindahan’ ke asrama. Gue liat di kertas yang dikasi petugas di GWW, gue dapet kamar no 162 di gedung A2. Sampe di asrama, gue nunjukin kertas tadi dan dikasi kunci dengan gantungan dari besi ada tulisannya A2 162. Kamar gue ternyata terletak di pojokan, di lorong 3. Ngeliat ada sendal di depan pintu, gue pikir nih pasti uda ada anggota kamar ini yang di dalem. Gue ketok pintu, dari dalem dibales ‘iyaaa masuuuuk’. Di dalem kamar ada 2 orang mahasiswa dan salah satu keluarga pengantar. Dengan senyum seramah mungkiiiin *maklum lah abis teler bin mimisan mukanya pasti kucel abis hoahahaha* gue kenalan sama 2 mahasiswi yang akan menjadi teman sekamar gue di asrama.

Woro : Hai…Woro :) *sambil ngulurin tangan*

X : Hai…Icha…🙂

*dan kenalan ke orang satunya*

Woro : Hai…Woro🙂

Y : Hai….Icha🙂

HAH?! gue bengong sepersekian detik.

Woro : Namanya sama sama Icha?

X : Iyaaa…gue dari Jakarta, dia (sambil nunjuk another Icha) dari Jambi. Oiya yang satu lagi dari Kuningan, dia uda dateng tadi cuma lagi keluar kayanya

*oh yes sekamar itu ada 4 orang*

Woro : Satu lagi namanya siapa?

X : Icha juga… hehehehehhe nanti dia juga balik lagi kesini

-__________-

Okedeeeeeh gue bakal setaun sekamar sama tiga orang yang namanya sama sama Icha *langsung migren*. Ga lama abis itu, si Icha satu lagi yang dari Kuningan dateng. Pertama gue lihat kayanya judes juga mukanya *muahaahahahha salim sama ica* dan gue kenalan sebagai penghuni terakhir kamar 162 yang dateng.

Hari pertama ketemu dan temenan sama tiga Icha ini, rasanya agak aneh. Aneh karena gue kerasa kaya uda kenal nih orang-orang sebelumnya. Mungkin ga sih Cha kita reinkarnasi dan di masa lalu kita temenan sama dinosaurus*dibotakin Icha* 😆. Kita uda makan bertiga (karena si Icha yang dari Kuningan ga tau lagi kemana) ke Bara, cerita-cerita tentang SMA dan daerah kita dengan sangat-sangaaaaaat seru. Padahal untuk ukuran orang yang baru jam 4 sore kenalan, bisa ngobrol ngalor-ngidul dan ledek-ledekan kan agak agak ajaib yeh (?).

Di asrama TPB IPB, sekamar ada 2 ranjang ‘tumpuk’ *ah nyebutnya apa sih?*  buat 4 orang. Berhubung gue dateng terakhir, maka gue sangat-sangat apes kebagian tempat tidur yang susah dijangkau manusia *lirik tajam ke icha icha ica*. Gue tidur di kasur bagian atas dan dibawah gue Icha (Jambi), Icha (Jakarta) sekasur sama Ica (Kuningan). Adil bukan? yang kurus-kurus dapet kasur atas :lol: *disumpel timbangan*. Sebelum tidur, kita cerita-cerita apaaaa aja, padahal uda dikasur masing-masing. Berasa kaya ketemu temen lama, apa aja diceritain ga ada rahasia-rahasiaan. Dan lucky nya lagi, ternyata semua temen sekamar gue kompak kalo tidur lampu harus dimatiin. Hiyeeees! padahal gue takut setengah mati kalo sampe dapet temen sekamar yang kalo tidor lampu kamarnya harus nyala….siiihhlaaaaaau tau.

Karena gue suka stres kalo manggil mereka ‘Cha..’ semuanya nengok, akhirnya kita tetapkan ‘nama baru’ buat mereka bertiga.

Caku untuk iCa Kuningan.

Chadek untuk iCHA DEK-ka-I (Jakarta maksudnya), kalo pake Chajak malah kaya Transjak tar😆

Chajam untuk iCHA JAMbi

dan gue? tetep Woro ahahahahaha.

Kita kompak bangeeeeeet, sampe temen-temen kamar laen pada iri sama kita *jumawa*.  Kata mereka kita klop banget. Kita prinsip-nya apapun yang ga kita suka, misal masalah kamar dll mending kita omongin terang-terangan dari pada diomongin di belakang malah bikin sakit hati. Dan kalo becandaan uda sampe ngeledek ngeledek fisik atau kualitas otak kita ga pernah ada yang sakit hatian. Gimana sakit hati, uda ga punya hati gue rasa😆. Si Rafdi aja suka heran sama ledek-ledekan kita yang termasuk ‘parah’, but hey…it’s ok kali kita ga ada yang sakit hati malah makin akrab *pertemanan yang aneh*. 

Kekompakan kita yang laen tuh misal kaya kompak bolos apel pagi, yang berakibat kita dapet C buat nilai asrama *bangga*. Kompak bolos ngaji lorong, padahal itu ngajinya juga di depan kamar kita😆. Kompak ‘muter-balik-maju-jalan-ke-mall’ pas lagi acara tour campus😆 dan kekompakan-kekompakan bodoh lainnya.

Setaun berlalu, masa asrama uda abis dan kita uda kuliah di jurusan masing-masing. Walaupun gue, Caku dan Chadek sekosan (Chajam memilih sekosan sama anak sejurusannya) dan kita kuliah di fakultas yang jauh jauh beeng, kita tetep jalan bareng…kumpul-kumpul di kosan siapa gitu buat cucurhatan. Keep in touch lah istilahnya *tsaaaah*. Sekalipun di jurusan masing-masing kita punya temen akrab, tapi balik lagi…kalo ada apa apa sama kita yang cencunyaaaa itu bersifat ‘pribadi’ kita lebih suka share ke kita-kita aja dari pada ke temen kuliah.

Seperti yang dulu Ibu pernah bilang sebelum gue masuk kuliah ‘nanti kamu pasti bakal lebih akrab ke temen kosan deh dari pada temen kuliah’ and I’m 100% agree with that statement. Karena temen asrama/kos gue lah yang ‘tau’ gue seperti apa. Istilahnya mereka yang ‘memilih’ buat temenan sama gue bukan karena kebiasaan sama sama terus, tapi lebih karena mereka mau temenan sama gue *ribet ah penjelasannya ahahahha*.  Sekalipun sekarang atau beberapa tahun lalu kita ga pernah sekelas kuliah, tapi kita masih temenan akrab kaya sodaraan. Bahkan pas Caku sidang si mama nya sampe takjub ‘ini Woro sama Icha (Chadek) temennya Ica (Caku) dari asrama yah? ya ampuuuun masi akrab yah sampe sekarang, ibu aja suka heran kok kalian uda beda-beda jurusan kok masih temenan akrab, bagus itu bagus’ 🙂.

Woro-Chadek-Caku-Chajam

Gue bongkar-bongkar lagi blog gue yang dulu dan nemu ucapan hari persahabatan kita yang pertama:

(Woro Indriyani)
Horay!selamat Hari Persahabatan A2 162, Inget ngga gimana setahun yang lalu kita dipertemukan di kamar 162dengan wajah-wajah yang masih asing yang akhirnya bisa bersahabat baek? Makasi teman…atas segalanya.
Chadek tengkyu atas hiburannya yang selalu buat gw ketawa,DON’T BE STRESS YA BU!
Caku tengkyu uda mau nemenin gw kemana-mana lo temen paling klop kalo karaokean, numpang mandi ya ca?hehe
Chajam tengkyu pinjeman kerudungnya selama ini lo ngebantu gw banget buat tobat, tetep semangat ngamanin kampus ya hehe FRIENDSHIP NEVER END.

(Risa Pragari – Caku)
Happy Our Friendship day…
Teman-teman semua makasih buat persahabatan yang kalian-kalian kasih buat gw.wkwkwkw…
(A2/162)….
Setaun yang lalu pas ketemu kalian-kalian, gw tau gw beruntung banget dapet temen sekamar kayak kalian. Seru-seruan bareng. Gila-gilaan di asrama yang membosankan. Bisa kompak.
Tiap hari bikin gw ketawa ngilangin stres(chadek)
Ngebantu gw kalau ada pelajaran yang ngga bisa (woro)
Ngusilin orang (chajam) jahat ngga seh?muup ya cha…
Kita harus tetep kompak ya!Wisudaan juga harus bareng(wew?).Amin.
Pokoknya…
Lop u ALL!!!
Go BACULERZ Go!!

(Arisa Widiastuti – Chadek)
Adu2…Tak terasa sudah 1 tahun bersama lo semua!!
Makasi ia..
Sahabat-sahabatku buat semua yang uda kita lakuin bersama!
Seneng,sedih,BT,Heboh,Pokoknya semua bareng-bareng!
Caku jangan tidur mulu kalo pagi-pagi sebab kita jadi repot kalau mau mandi pagi haha..
Worce don’t be heboh, jangan wimcycle lo dan selamat menempuh hidup baru dengan kalkulus ho..
Chajam terus jaga keamanan IPB, majukan terus jiwa kepremanan mu ha..
Persahabatan kita ngga akan pernah berakhir, walau jarak memisahkan kita!!
(cieelah gw hha..)
>>,,Luph u all,,<<

(Annisa Khairani Arras – Chajam)
Mungkin waktu begitu cepat berlalu..Udah setahun kita bersama melalui TPB ini.. Tapi janganlah persahabatan ini belalu..Met Persahabatan..keep friendship 4ever.. Buat Chadek..Lu kayak anak gw aja. Kalo stres nganggap gw maknya.. Tapi ngga apa-apa lah biar gw lebih wanita lagi. Buat caku..temen komik, gw orang tampang tebengan, selalu minjem komik ama caku..maaf ya,memang sengaja.Haha.. Buat Woro, temen pemberani walaupun sebenernya penakut abis..Gw banyak belajar dari lu. Jangan takut ke WC lagi ya..Malu sama umur.. Ha..ha..Terengkyu. Pokoknya i miss u. I luv u..Baculerz Pokoknya apapun yang terjadi FRIENDSHIP NEVER END
Suatu saat gw pengen di nama kita ada tambahannya.
Woro Indryani,S.Kom
Risa Pragari,S.E
Arisa Widiastuti,S.IKK
Annisa Khairani Arras,S.Pi
dan kita dapet nama itu barengan! Amieeeen

Wisuda 21 September 2011

Ucapan itu ditulis sama mereka (tanpa gue ubah sedikitpun) dan mereka kirim lewat sms yang pada akhirnya gue dokumentasikan di blog gue. Rasanya kalo inget masa-masa pertama kita kenal sampe akhirnya bisa sahabatan sampe sekarang, beenr-bener ga ada abis-abisnya ngucap syukur…Alhamdulillah🙂. Makasi manteman selalu ada pas gue susah, gue seneng, sampai saling ngejaga sebagai sesama perantauan di Jakarta sekarang ini. Semoga persahabatan ini selamanya yah amiiiiin. Love you all🙂.

Itulah kenapa kita netapin tanggal 2 Juli sebagai hari persahabatan kita, karena hari itu adalah hari penting dimana kita ketemu saling kenal dan sahabatan sampai sekarang🙂. All of you are more valuable than gold for me.

Love

PINK

2 thoughts on “A Gift From Allah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s