Abraham Lincoln Vampire Hunter

Setelah sekian lama uda ga pernah ‘dinner-after-work-date’ sama Rafdi karena gue harus ‘pindah’ ke Sudirman dan dia di Rasuna Said, akhirnya kemaren bisa juga. Biasanya dulu kita ketemuan di Pasar Festival (ato sekarang disebut Plaza Festival) tapi karena jarak yang lumejen yaaah….dari gue yang di Bapindo ini jadilah kita ganti tempatnya aja.

Pagi-pagi pas gue lagi di bis mau ke Bapindo, Rafdi nelepon dan ngasi tau nanti dia mau diajakin nonton sama temen kantornya teruuus nawarin gue buat ikutan aja. Pun belum gue jawab mau apa ga dia langsung bilang ‘aku bayarin beb…’ SIAL! nih orang tau aja gue belom gejongan😆. Denger kata gretongan jelaslaaaah gue ga akan melewatkan begitu saja ahahahhaha #akucintagratisan.

Nerima telepon pas lagi naek metro mini itu sungguh bukan perpaduan yang baik. Dasar emang gue budeg ato apa yah…gue dengernya dia bilang ‘Nanti nonton Abraham beb di ….X….deket Ratu Plaza situ deket kantor kamu’. Gue mikir ‘oooh FX kali yah…kan deket dari Bapindo’. Gue meng-iya-kan ajakan Rafdi, dengan pertimbangan deket dan gretongan😆 ga deeeeeng emang pengen ketemu walooo harus ngajakin rombongan bodrek kantornya dia hihi *salim satu satu*. Berhubung uda pada beli tiket jam 7, maka gue harus cabut dari kantor jam 5 (horeh! :D).

Jam 3an gue telepon lagi si Rafdi, buat mastiin nontonnya dimana (karena tadi gue ga denger bener dia ngomong apa pas nelepon tadi pagi) dengan sangat sante dia bilang ‘Nontonnya di eX beb…si Lie Hian uda pesen tiketnya…nanti aku jemput kamu’. Hah?! gilingan! eX maaaaak bukan FX itu sih jauuuuuuuuh (lebay lah ya kan macet :lol:). Gue puyeng sendiri, memikirkan gimana gue ke eX dari Bapindo kalo cet macetan gitu. Rafdi keukeuh aja loh bilang mau jemput. Oh yes! dia salah pemahaman peta nampaknya. Dia masih berpikir eX itu adalah FX yang deket Ratu Plaza. Jadilah itu gue eyel-eyelan tar gue naek apa kesananya. Pas gue tanya ‘aku turun di shelter Bundaran HI apa Sarinah aja nih’ itupun dia masih ga ngeh eX itu ada di THAMRIN! astagaaaaaaaaah.

Akhirnya gue memutuskan untuk naek taksi aja ke eX, berdua sama mba Alina biar ga bete macet di jalan. Dan Rafdi baru ngeh eX itu bukan FX pas uda di mobil sama temennya *straight face*. Rafdi uda sampe duluan di eX dan langsung pada ke Hokben buat makan malem. Gue janjian sama dia ketemuan di lobi. Begitu ketemu dia langsung cengar cengir malu karena salah ngira eX itu sama dengan FX :lol: *sumpelin peta Jakarta*.

Kita nonton yang 3D jam 7.15. Jadi pas sampe eX masi ada waktu buat makan dan sholat. Berhubung temen Rafdi itu nonis, jadilah yang sholat cuma kita berdua. Masih aja gue cengin dia ‘manaaaa katanya mushola disini bagus manaaa?’…..’iya beb itu di FX aku pikir sama’….ah sumpah Rafdi ini ada ada aja😆. Gue baru pertama kalinya nonton di XXI eX, komen gue cuma ‘Woooowwww studionya keren!’ *udik level akut*. Ya gimana ga norak bin girang yah, ini gue nonton 3D cuma bayar 35rebu yang mana itu juga bole gretongan sama kaya XXI laennya, tapi studionya bener-bener jauh lebih bagus. Kursinya empuk abis, beda sama XXI di mall laen yang kursinya keras…… plus sound system-nya juga oke punya…ah pokoknya suka suka suka😀.

Pas uda di dalem studio 2, gue bisik bisik ke Rafdi ‘ini film tentang apaan sih beb?’ ya maklum yah orang cuma ngikut doang guenya :lol: ‘film vampire gitu beb, kayanya agak serem deh’. Hah! gue baca lagi judul film di tiket ‘Abraham Lincoln in 3D’ manaaaah ini manaaaaah ga ditulis ada Vampire nyaGue langsung masang tampang judes ke Rafdi, uda tau gue benci film yang ada bunuh-bunuhannya. Ya maap, sini selera film-nya macem Rapunzel😆. Uda film bunuh-bunuhan…3D pulak! mau liat orang gorok-gorok leher secara lebih real?! eerrrrr *mendelep di kursi*.

Biarpun gue nontonnya sambil merem-melek karena tiap ada adegan yang serem gue merem sedikit-sedikit gue ngerti nih film ceritanya gimana. Gue pas denger kata ‘Abraham Lincoln’ tuh serasa inget apaaaaa gitu pas jaman sekolah dulu. Oh ya ampuuun ternyata dia itu salah satu presiden USA. Yah gimana dong gue bencik banget sama pelajaran sejarah😆. Film ini menceritakan sejarah si opa Abraham *cih! akrab* dari jaman masih kecil sampe dia bisa jadi presiden USA. Tapi……pake ditambah-tambahin. Masa kecil Abraham itu sebagai pembelah kayu dengan kedua orang tua yang miskin. Meraka hidup dalam jaman perbudakan. Abraham seneng banget nulis apapun kisah hidupnya di buku catetan kecil yang dia bawa kemana-mana. Apapun dia tulis.

Sampe pada suatu malem, ibunya dibunuh. Setelah ibu nya meninggal, bokapnya juga ga lama kemudian meninggal. Abraham yang udah tumbuh jadi pria dewasapun *ya ampun bahasanya* berniat bales dendam ke orang yang uda bunuh ibunya. Begitu ketemu sama Barts (orang yang ngebunuh ibunya) si Abraham tanpa ba bi bu langsung berusaha ngebunuh. Tapi ternyata Barts lebih jago, sampe akhirnya Abraham nembak pas di matanya Barts. Gue ga nonton langsung sih pas mereka berantem, cuma merem dengerin bunyi-bunyi tembakan….dan pas gue buka mata si Barts uda tergeletak dengan peluru nyangsang di matanya….God! itu serem abis😦. Abraham pergi ninggalin mayat Barts, tapi ternyata Barts-nya ‘idup’ lagi dan nyerang balik Abraham. Iyes! si Bart itu ternyata Vampire makanya ga bisa mati cuma dengan ditembak di matanya aja. Abraham ditolongin sama Henry sampe bisa selamat dari serangan Barts dan dibawa ke rumahnya.

Henry cerita kalo di kota itu banyak banget vampire sejenis Barts tadi. Mulelah si Abraham ini berniat ngebunuh Barts dan kawan-kawannya demi membasmi seluruh Vampire. Uda jauh yak dari sejarah?😆 namapun film. Yak lanjot. Henry mempersilahkan Abraham memilih senjata mana yang akan dia gunakan untuk membasmi para Vampire dan Abraham memilih kapak karena dia dulunya seorang pembelah kayu dan terbiasa pakai kapak. Oh kalo aku pake sodet aja deh om Abe😆. Setelah jago dilatih buat ngebunuh vampire sama si Henry, Abraham pindah ke Springfield. Disana dia kerja jadi Shopkeeper buat Joshua Speed, dengan ‘kerjaan sambilan’ sebagai vampire hunter.

Bervampire-vampire uda dibunuh sama dia dengan bermodalkan kapak yang uda dilapisin perak. Setelah berhasil ngebunuh Barts (yang mana itu tujuan utama dia) akhirnya Abraham tau bahwa Henry juga seorang vampire. Berhubung uda kebongkar kartunya, Henry akhirnya cerita kalau dia dulu juga jadi vampire setelah digigit sama Adam (bos-nya para vampire). Dan dengan ketentuan ‘only the living can kill the dead’ maka dari itu Henry sengaja men-training Abraham menjadi vampire hunter dengan tujuan buat melenyapkan Adam. Abraham pun paham dan tetep melanjutkan perjuangannya.

Abraham menikahi Mary Todd dan memulai karir politiknya. Agak nyambung lagi ke sejarah, dimana Abraham dengan sangat keras menentang adanya perbudakan. Para pihak-pihak yang menolak keputusan  Abraham (termasuk di Adam, karena para budak adalah makanan meraka) mule bikin pasukan buat perang melawan pasukan Abraham. Berkali-kali pertempuran dan pasukan Abe banyak yang mati sia-sia karena yang mereka lawan adalah vampire, yang mana bisa menghilang dan ga mempan di tembakin biasa. Dan pula setelah kejadian anaknya Abraham dan Mary (William Wallace Lincoln) terbunuh karena digigit vampire, Abe akhirnya sadar…yang dia butuhkan selama ini untuk membunuh para vampire adalah sesuatu yang terbuat dari perak sama seperti kapak yang dia dulu.

Abraham, William Jonshon dan Speed naek kereta bertiga buat ‘nganterin’ senjata-senjata dan segala macem yang terbuat dari perak ke pasukan buat ngebunuh para vampire. Tanpa diduga, ternyata Speed membocorkan informasi ini ke Adam dan semua kawanan vampire laennya. Jadilah sepanjang kereta jalan mereka bertiga diserang para vampire. Henry dateng (entah dari mana, namanya juga vampire) memperingatkan Abraham kalo dia uda dikhianati oleh Speed. Terjadilah pertempuran antara Abraham, Speed, William dan Henry dengan para vampire. Disini gue merem aja, jadi ga tau gimana persisnya😆. Pas gue buka mata, pas adegan si Henry kepalanya dijedotin sama Adam ke box kayu. Ternyata semua box kayu itu isinya batu, bukan perak kaya yang dikasi tau Speed. Adam murka karena Speed uda nipu dia, yay! Speed masih berpihak sama Abe😀 horeeeeeeeeh *tiup tiup terompet*. Speed-pun akhirnya dibunuh sama Adam karena dianggep memberikan informasi yang salah😦.

Di depan sana ternyata jembatannya uda dibakar sama Vadoma (dedemit vampire cewe heuum) dengan tujuan yang tak lain dan tak bukan ngebunuh semua orang yang ada di kereta itu. Ini sunguh adegan paling konyol kalo menurut gue sih. Dalam api yang berkobar dan rel kereta yang uda menyala-nyala si Abe sama William asik aaj gitu naek naek kayunya dan berusaha lari -___-. Akhirnya setelah terjadi perkelahian, Adam mati dan Henry nyelametin Abraham dan William dari kobaran api. Abraham cerita kalo taktik menipu para vampire bahwa kereta yang dia bawa isinya perak semua, agar para vampire semua ‘kumpul’ jadi gampang musnahinnya. Ah Speed kenapa pake mati😦.

Akhirnya, pasukan Abraham disenjatai dengan ‘perak’ buat ngelawan para pasukan vampire. Menang? pasti. Terus si Abraham memberikan sambutan kemengan ke rakyat Amerika. Pas si Abe bilang ‘From the people by the people for the people’ trus gue bisik-bisik ke Rafdi ‘kaya ada di buku sejarah deh beb kata-kata itu’…..hoahahahhahahahha😆 *digebuk buku sejarah sama Rafdi*.

Kalo dari range 0-10 menurut gue ini film cuma dapet 7, yabe serem bo😆. Make up artisnye keren deh bisa bikin si Benjamin Walker mirip persis sama Abraham Lincoln yang ada di buku sejarah *teteup*. Mungkiiin nih ya kalo menurut orang yang ga-masalah-sama-film-bunuh-bunuhan film ini dibilang baguuuuus banget *lirik Yuli dan Bonce*. Intinya ceritanya mudah ditebak, ga pake mikir-mikirian dan kalo lagi adegan berantem suka ga rasional. Yakali loncat-loncat di atep kereta sambih salto salto tapi tetep ga jatoh….ya sih film *dijawab sendiri*. Tapi gue sukaaaaa banget pas liatin Abraham-nya maen-maenin kapaknya, muter-muter gituuu tjanggih!😆. Bagi pecinta film-film besutan Tim Burton, ini film ‘serem’ yang ga bole kalian lewatkan😀.

Love

PINK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s