Tentang Komplain

Gue bukan tipikal orang yang doyan meng-komplain segala sesuatu yang ga beres. Gue ngerasa males aja ngurusin hal-hal ‘kecil’ yang yang berkaitan sama produk atau jasa yang kurang memuaskan atau bikin konsumen kecewa. Kadang gue ya cuek aja dengan masih berpikir ‘iih yaudahlah ya…gitu doang’….tapi….itu…duluuuu. Yeuk Mari.

Jadi di era ‘social media’ seperti sekarang, dimana lo aja bisa istilahnya ‘ngobrol langsung’ sama menteri atau artis fav lo. Well…hey coba kita tilik *cuih! tilik* 10 taun ke belakang , mau sekedar ‘say hi’ ke kaum atas macem menteri atau artis aja susahnya naudzubillah. Serasa ada gap lebar besar tinggi yang memisahkan kita-manusia-yang-biasa-biasa-aja *sambil nunjuk diri sendiri* dengan mereka manusia-papan-atas (para menteri, artis atau bahkan gebetan). Sekali lagi terima kasih kepada teknologi….social media dan Tuhan tentunya yang membuat semua itu jadi serasa gampang.

Bukan cuma mereka-kaum-atas aja yang bisa kita ‘kontak’ di social media, perusahaanpun beramai-ramai bikin aku twitter dan FB sepenting mereka bikin alamat email. Tujuannya apa? ya biar mudah untuk di’kontak’ sama costumer-nya dimanapun dia berada. Makanya muncul on-line shop kan di FB sama twitter LOL. Dulunya kalo costumer tidak puas dengan produk atau jasa sebuah perusahaan cuma bisa ngedumel manyun (karena kalo mau komplain ribet) maka sekarang semuanya berubah. Semua orang bisa dengan mudah, komen…kritik atau saran ke akun-akun milik perusahaan tersebut.

Terlebih dengan mengusung semangat ‘kebebasan berpendapat di Indonesia’ maka makinlah itu komplain berjaya di social media. Istilahnya ga perlu repot kalo mau komplain, tinggal cari akun perusahaannya dan komplainlah dia ‘di depan umum’. Kebanyakan orang sengaja komplain ke akun socmed perusahaan dengan ‘menggembar gemborkan’ kekurangan produk/jasa perusahaan tersebut. Tujuannya apa? ya biar perusahaannya malu aja dan segera bertindak…betul? Tapi sih teteup tujuan utamanya memperjuangkan HAK! *pake iket kepala merah putih*

Nah, berbekal semua itulah akhirnya gue merasa berani dan harus komplain kalo gue merasa ‘hak’ yang gue dapet ga sesuai dari suatu produk/jasa dari perusahaan. Tentunya gue ga rusuh apalagi SARA dan pake bakar-bakar ban depan kantornya. Seperti kejadian Senin lalu, pas gue sampe kantor dan pengen nyalain modem buat ngecek email, dan browsing berita begityu connect gue langsung buka web browser…taraaaaaa…..muncul halaman web indosat dengan notifikasi kalo akun internet gue ga bisa dipake. What the?! Gue uda emosi aja mengigat harusnya paket internet gue abisnya masih tanggal 10 Juni, which is 6 hari lagi. Gue pake paket internet Broom Xtra dari IndosatM2 yang unlimited, so kalo kuotanya uda abis tetep bisa connect internet dengan kecepatan yang turun drastis.

Gue makin sebel aja pas gue ga bisa buka web page buat top up pulsa ke kartu gue itu. Biasanya kalo masa aktif paket habis, mau lo buka web apapun akan otomatis ke-direct ke web page buat top up karena tandanya lo harus isi ulang pulsa. Lha ini? gue uda cobain sampe bego buka web nya ga bisa-bisa….lha gue mau isi pulsa lewat apa? irung sampeyan? *sebel*. Dalam keadaan dikejar-kejar kerjaan suru email sana sini dan gue masih pusing sama koneksi internet gue. Setiap gue coba buka web apapun pasti ke-direct nya ke web page yang ada notofikasi bahwa gue ga bisa connect internet d*mn! Dari situ ada alamat email sama call centre, gue memilih buat komplain lewat email aja nanya kenapa gue ga bisa connect internet dan kenapa ga bisa buka web buat top up. Sampe berkali-kali gue email tetep ga ada balesan sama sekali. Akhirnya lakukan langkag klasik…yak! lewat twitter.

Kebetulan dulu gue pernah komplain masalah internet blackberry gue yang bermasalah, iya iya masi pake indosat juga. Gue komplain ke akun resmi indosat mania @IndosatMania. Dulu sih pas internet di blackberry pelayanannya lebih memuaskan, dia suru gue kirim detail kejadian gue ga bisa conncet ke internet lewat blackberry by DM di twitter. Uda bales-balesan beberapa kali dan akhirnya blackberry gue bisa dipake internetan lagi. Nah, kali ini pas gue mention di twitter dia malah mengalihkan ‘pengaduan’ gue ke akun laennya @IndosatCare. Okelah gue beralih kesitu dengan penjelasan tadi-gue-uda-email…pun itu gue ulang lagi detail kejadiannya gimana. And you know what? ga ditanggepin doooong sama sekaliiiiiii. Berkali-kali gue aduin ke akun twitter itu dan tetep ga ada tanggepan. Gue kesel banget sampe ke ubun-ubun. Gue bacain timeline tuh akun isinya cuma …DM yah DM yah ….tapi rata-rata pada ngadu masalah kartu buat hp bukan buat modem. Yakali kalo modem ga diurusin? masi satu Coorporate loh ini IM2..haloo Indosat?

Hari Rabu pas gue bangun tidur, gue baca ada email balesan dari cust care indosat (balesan email gue yang hari Senin). Balesannya standar…cuma nanyain detail kejadian. Baiklah…gue bales dengan sangat antusias. Nyatanya? sampe hari ini juga ga ada penanganan dari mereka, bahkan guepun uda kasi nomor hp yakali mereka mau nelepon. Semalem saking gemesnya gue ke Semanggi malem-malem beres dari kantor. Ternyata Galeri Indosat yang ada di Plaza Semanggi uda tutup -______- masih jam 7 loh itu mak. Kesel luar biasa ngurusin hal kaya begini.

Ternyata coorporate gede dengan segala ‘akses’ costumer ke dia, ga menjamin penanganannya bagus. Paling dia cuma bales ‘Baik silahkan hubungi akun twitter ini ini ini’ abis gue kontak ga ada jawaban juga. Sampai detik ini ga ada penanganan, gue berpikir untuk ganti provider aja…ada saran? untuk modem GSM? *lupakan Smart! gue ogah beli modem lagi hehehe*.

Dari itu semua, gue ga menyesal sih harus repot-repot komplain. Repot? memang, tapi seengganya gue uda menyampaikan keluhan gue sebagai customer, urusan dia nanggepin apa ga ya buat penilaian sendiri aja tuh perusahaan mutunya gimana. Menurut gue komplain itu penting, bukan dalam artian ‘rusuh’ yah. Menuntut apa yang seharusnya kita dapatkan sebagai konsumen itu wajib diperjuangkan menurut gue. Orang hak konsumen aja dilindungin sama undang-undang, betul begitu? So jangan ragu-ragu untuk komplain, selama hal tersebut dilakukan dengan cara yang ‘benar’ dan kita sebagai konsumen merasa dirugikan (atau tidak mendapatkan hal sebagaimana mestinya). Peace, Love and Gahul ajalah ya komplainnya hehe🙂.

Love

PINK

4 thoughts on “Tentang Komplain

  1. cookie monster says:

    mba, agak lucu baca blognya..
    di atas ditulis, bukan tipikal orang yang doyan meng-komplain segala sesuatu yang ga beres..
    mbak pernah baca kesuluruhan blog mbak sendiri? kok kebanyakan complain semua ya? or even its just complaining about urself and your life..so i think u have to make up your mind & stay positive in real words!
    Bukankah semua hal harus disyukuri?!

    • Woro Indriyani says:

      hello tengkyu yah komennya….
      bisa tolong dibaca terusan kalimat yang kamu sebutin?
      Komplain apa yang saya maksud disini? KOMPLAIN KEPADA PRODUK ATAU JASA yang mengecewakan konsumen, kalo saya komplain tentang diri saya sendiri atau kepada keadaan hidup ya saya rasa wajarlah namanya juga manusia, emang saya bahas disini dimana saya harus ketemu cust care kalo mau komplain masalah diri saya sendiri?
      Baca yang full dulu yah thanks🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s