Dear Haters

Semakin kesini, semakin bertambahnya umur gue…guepun mengharapkan gue juga more wiser lah ya. Mungkin kalo ada yang baca postingan gue dulu yang tentang gimana-pedihnya-diomongin-sama-temen-sendiri-secara-berjamaah. Ternyata gue harus membuka mata lebar-lebar kalo banyak orang yang ga suka gue, even ‘dia’ itu ada di sekitar gue sendiri. Sejak kejadian itu gue ga mau lagi nanggepin terlalu ‘serius’ buat orang-orang yang mengindikasikan ketidak sukaannya pada apapun yang berkaitan sama gue. Kalo dulu case nya skripsi….alhamdulillah uda closed dan guepun uda berteman baik kaya dulu. Tentunya tidak dengan balas dendam dan membicarakan keburukan mereka ke orang-orang atau bikin pasukan buat sengaja ngomongin mereka secara berjamaah.

Alhamdulillah gue punya Rafdi yang selalu bisa positif disaat gue kaya ngalamin hal begini. Nah…sekarang muncul lagi haters, tapi ini orang agak agak aneh menurut gue. Kenapa aneh? nah gini ceritanya.

Gue masih menganggap wajar ya misal orang yang ga suka sama gue itu adalah ‘orang yang kenal’ sama gue. Dalam artian ya dia ga suka sama gue, mungkiiin gue pernah berbuat salah sama dia….ngomong sesuatu ke dia dan dia tersinggung dll. Intinya adalah ada ‘kontak’ antara gue sama si orang itu. Wajar? wajar lah namanya juga manusia, ada suka dan tidak. Nah haters yang satu ini aneh parah.

Dalam keadaan gue yang adem ayem, sekarang di kantor lagi happy happy joy joy…tiba-tiba dia muncul di timeline twitter dengan tweet-tweet (yang gue yakin itu emang buat gue) nyinyirin gue. Kok lo GR sih Wor? Oke lah kalo dengan #nomention twitter yang maha dahsyat buat ngeles itu dia bilang itu bukan buat gue, tapi dia sampe mention segala loh bok…masi bilang bukan buat gue? Gue emang follow dia dan dia juga follow gue, otomatis lah kita bisa saling membaca update twitter masing-masing. Beberapa tweet dia sih gue baca emang suka nyinyir tapi gue pikir ‘yah bukan buat gue kali’, walaupun itu macem tweet nomention itulah. Sampe pada suatu hari, dia retweet tweet gue yang uda kemaren-kemaren dan itu di-nyinyir-in abis sama dia. Hah? kurang niat apa sih ‘bongkar-bongkar’ tweet gue yang kemaren-kemaren, lha wong intensitas gue nge-tweet aja (kalo kata Rafdi) sebanyak gue ngomong. Kebayang kan? itu tweet yang uda ‘tertimbun’ dengan tweet-tweet gue laennya dan dia niat banget bacain terus di-nyinyir-in…asli gengges abis.

Dengan masih mengangkat semangat #staypositive, gue tanggepin aja tweet nya baik-baik. Gue pikir bodo amatlah mau ngetweet apa dianya. Namanyapun orang punya twitter, ya suka-suka lah ya mau bahas apa kalo situ ga suka ya ngapain follow ini aneh abis dia nanggepin tweet gue yang jelas-jelas itu-emang-buat-orang-laen. Sampe gue mention orangnya loh, karena emang bahas tentang dia. Lha kok si haters ini tanpa angin tanpa hujan dateng trus nyinyir-in tweet gue yang-jelas-jelas-buat-orang-lain. Sarap bukan?

Gue bener-bener merasakan, ibaratnya lo punya rumah…ada tamu masuk ke rumah lo…lo persilahkan dengan baik, tapi dia bawa-bawa TOA ngasi tau kesemuanya apa aja yang ada dalem rumah lo itu. Aslik gengges! Dia juga bahasin blog gue yang katanya ga ada mutu-mutunya. Orang-orang yang baca blog gue tuh cuma buat dapetin informasi buat jadi bahas nyinyir-nyinyiran. Oh gue sih ga akan men-judge semua pembaca blog gue dengan pola pikir macem dia semua. Banyak kok kenalan blogger gue yang baik-baik *peluk Audrey, mba Erlia, Nadia sama mba Woro Pradono*. 

Gue juga heran, motivasinya tuh apa sih ngeributin urusan kehidupan orang laen kaya begitu? Bahagiakah dia kalo uda dapet bahan nyinyiran dan dikasi tau ke semua orang? Untung apa gitu dia melakukan semua itu? *elus dada*. Well…kenapa gue nulis begini di blog?

Pertama, gue ga mau nulis ini semua di tweet gue karena akan merusak timeline follower gue. Kedua, dia bakal baca bok….dia kan kepo abis sama blog sama twitter gue. Taruhan deh dia baca ini terus nyinyirin gue di twitter. Kaya kata gue tadi, mungkin gue terima kalo haters gue itu adalah orang-orang yang gue emang kenal. Lha kalo ini, kenal aja ga…sekedar tau dari Rafdi…dateng-dateng…ngorek-ngorek ‘hidup’ gue dan dijadiin bahan rerumpian sama temen-temennya kan rese abis?! Gue sampe bingung sama kelakuan orang yang begini.

Dulu juga pernah ada, follower twitter gue (yang ternyata juga temen dari si orang aneh ini). Gue ngetweet tentang orang-lain-lagi….tiba-tiba dia bales tweet gue dan mencecar gue. Gue kagetlah pasti, lha apa hubungannya sama dia? Terus dia ‘menghakimi’ gue kalo statement gue (yang mana itu buat orang laen) adalah SALAH. Terus dia block twitter gue. Aneh ga tuh? Ya ampun kenal aja kagaaaaak -_____-.

Cencunyaaa…sih gue ga akan rugi atau ambil pusing sama orang-orang macem begini, lha wong pada dasarnya ga kenal. Dia bilang ga suka tweet gue, ga suka blog gue (yang kata dia ga penting) tapiii kok bacain mulu timeline gue? baca mulu blog gue? bahkan view setiap gambar yang gue post di twitter…what a weird 0.0

Kalo kata Rafdi ‘itu dia ngefans beb sama kamu…sampe segitunya ngikutin hidup kamu’. Yep! stay positive aja, dia yang bilang dirinya haters gue pastinya sangat ngefans sampe semua-muanya di-kepo-in. Mungkin dia iri ga bisa punya blog? ga bisa nulis blog mungkin? ga punya cerita seseru cerita hidup gue di blog *makin bangga* ahahahaha pathetic.

So..dear you haters….

Ngapain sih hidup masih kaya gitu-gitu aja? kenapa masi ngerecokin hidup orang (yang bahkan ga kenal sama lo)? Ga punya pekerjaan berarti, makanya bingung mau ngerusuhin hidup orang lain? Capek ga sih hidup terus-terusan disi dengan ‘memusuhi orang yang ga lo kenal’?

Satu haters macem begini, ga ada artinya dengan semua orang-orang di sekitar gue yang baik-baaaaik sekali….dan tentunya gue kenal. Satu begini anggep aja ‘bug’ tinggal dipites ilang. Semoga dia segera sadar yah…kasian….kalo sampe anaknya mewarisi sikap dia yang macem begini. Biar berpendidikan tinggi juga jadinya percuma, hidupnya cuma penuh dengan nyiniyiran..yuuu mareeeeee😀. Maap lahir batin yah.

Love

PINK

9 thoughts on “Dear Haters

  1. fahmi.yasha says:

    haters… antara pemuja rahasia.. mencari perhatian.. iseng.. iri.. cemburu.. hobi ribut.. freak.. psikopat..😀 tapi dengan kita punya haters yang bertepuk sebelah tangan bisa menambah pahala :P…

    eh betewe emang kita bisa liat ya orang yang view foto kita di twitter? baru tau.. yah ketauan gw jadi stalker “dia” duonk -__- (hashtag nomention). klo liat orang yang view timeline kita bisa nggak sih? (hashtag OOT).

    • woroindriyani says:

      ahaha apapun motivasi hidupnya kak…biarkanlaaaaah
      bisa kak liat viewer foto kita di twitter, kalo postingnya lewat locker (dari uber) sih bisa setau gue….cie kak fahmi siapa ituh yg di-stalk hehe

  2. argcargv says:

    woi fahmi itu tulisan blog buat lo kali :p

    itu orang iri atau apa sih,,
    ceritanya haters, kalo ga suka ya unfollow,, dan g usah baca2 blog ini lagi,,
    tapi kenyataannya,,, malah ngorek2 timeline twitter lo,, msi buka2 blog lu,,
    menurut gw dia iri ama lo :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s