Rest In Peace II

Ini bukan macem judul sinetron gitu yah, di postingan sebelumnya gue uda ngebahas meninggalnya bu Enny dan di postingan ini pun gue tetep membahas hal yang sama yaitu kematian.

Kenapa gue pisahin dan gue bikin versi II nya layaknya judul sinetron ini? karena kalo digabungin kepanjangan dan jadi ga fokus, ya kali yang baca bingung :p.

Di postingan ini gue akan menulis tentang meninggalnya bokap dari temen deket gue. Mungkin hari Kamis lalu (3 Mei 2012) adalah hari yang terberat buat sahabat gue Arisa -Chadek- Widiastuti. Di hari itu dia dan keluarganya harus kehilangan sosok bapak yang amat sangat mereka sayangi. Pak Suradi (bokapnya Chadek) memang uda sakit sekitar 1,5 bulan lalu karena stroke dan dirawat di RSPAD Gatsu.

Dari cerita nyokapnya, semuanya bermula dari pak Suradi yang mandi malem-malem karena ngerasa Jakarta lagi panas banget. Mungkin waktu itu tekanan darah pak Suradi lagi tinggi-tingginya atau mungkin badannya lagi ga ‘beres’. Abis mandi mereka masi nonton TV sekeluarga sampe akhirnya pak Suradi ngomongnya uda mule ngaco dan badannya ga bisa digerakin. Ditolong sama tentangga sekitar, pak Suradi di bawa ke RSPAD Gatot Subroto buat dapet penanganan dari dokter.

Seminggu setelah di rawat gue baru berkempatan nengokin kesana ditemenin Rafdi, gue liat nyokapnya Chadek juga uda berusaha tegar dengan ga nangis kalo ada yang jenguk dan terus-terusan bacain yasin. Sebulan berselang tapi pak Suradi ga juga sadar, kondisinya pun kadang stabil kadang drop lagi. Gue selalu mencelos hatinya setiap baca bbm dari Chadek. Dia selalu bilang ‘gue kangen Wo sama bokap….kalo gue balik kerja biasanya bokap yang mijitin dan ngobrol’……..’Rumah sekarang sepi Wo….gue sendirian aja nemenin Dita di rumah’……’Kadang kangen Wo sama bokap pengen peluk’ dan percakapan laen yang semacam itu.

Seberusaha tegarnya Chadek dan keluarga mereka menunggu kabar baik, tapi tetep ga bisa menutup kesedihan. Gue sendiri cukup kenal akrab sama pak Suradi. Ya gimana engga kenal akrab, Chadek 4 taun jadi sahabat gue dari mule temen sekamar di asrama sampe satu kosan. Pak Suradi suka nengokin Chadek ke Bogor dan gue pun sering nginep di rumah Chadek kalo lagi pengen maen-maen atau numpang nginep kalo lagi ada acara di Jakarta. Pak Suradi adalah TNI dengan wajah malaikat. Selalu senym ramah dan ngomongnya juga alus banget….‘eh ada mba Woro’……’makan yang banyak mba Woro’ tiap kali gue maen ke rumahnya.

Pas ngejenguk di RSPAD kemaren memang ga bole langsung liat pasien karena di ruang ICU cuma orang tertentu aja yang bole masuk. Gue cuma tau gimana kondisi pak Suradi dari gambar di BBM Chadek. Rabu sekitar jam 5an pagi, gue masi tidur karena emang lagi ga sholat dan pegel abis ngelayat di Duren Sawit sampe malem. Gue emang ga berniat ikut pemakaman bu Enny di San Diego Hills jadilah bangunnya mau sante-sante aja. Tiba-tiba ada telepon masuk dan itu dari Chadek, agak aneh juga kenapa Chadek nelepon gue sepagi itu pasti ada yang ga beres. Pas gue angkat cuma ada suara nangis, berkali-kali gue tanya ‘kenapa cha? kenapa cha?’……akhirnya dia bilang ‘bokap gue uda ga ada Wo’ langsung lemes deh gue. Ya Allah….Kau ambil lagi hambaMu untuk kembali padaMu. Gue langsung nelepon Caku dan kita pagi-pagi itu juga abis mandi langsung pergi ke Kalimalang ke rumah Chadek.

Di rumahnya uda lumayan rame sama pelayat dan orang orang TNI temen sekantor pak Suradi. Begitu ngeliat Caku dan gue dateng, Chadek langsung nangis kejer sambil kita pelukin. Mungkin sedari tadi dia uda nahan-nahan pengen nangis. Chadek cerita, pak Suradi meninggal jam setengah 2 pagi pas dia sama Dita lagi jaga rumah dan disana cuma ada ibunya aja. Dia diteleponin tapi ga denger dan akhirnya tetangganya yang ngasi tau dia. Bener-bener pemandangan yang menyayat hati, Dita duduk di samping kepala pak Suradi sambil diliatin dalem-dalem dan Chadek duduk di deket kaki pak Suradi sambil mijitin kaki bapaknya. Gue sama Caku uda ga bisa nahan nangis, sedih banget liatnya😦. Berkali-kali Chadek bilang ‘kenapa secepet ini?’……. gue bener-bener speechless ga tau harus ngomong apa lagi. Gue cuma bisa bilang sabar sabar sabar.

Kehilangan sosok bapak dalam hidup memang paling berat kali yah dalam hidup, sosok yang melindungi keluarga kita sosok yang selalu kita banggakan sosok tulang punggung keluarga. Chadek berkali-kali bilang ‘kalo inget uda ga akan ketemu lagi, rasanya berat ya Allah :(‘……… Selagi masih ada sayangilah orang-orang yang ada di sekitar kita, karena kalo uda ga ada pasti kita akan nyesel dan rasanya pengen ngasi sayang yang berlebih ke orang itu.

Ya Allah terimalah mereka (bu Enny dan pak Suradi) di surgaMu dan kuatkan keluarga yang ditinggalkan. Sungguh rasa sayang kami ke pada mereka tidak sebesar rasa sayangMu pada mereka. Engkau berhak mengambil mereka ya Allah karena mereka adalah milikMu…hambaMu….semoga kami semua ikhlas amin.

 

Love

Pink

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s