My Final Exam Story

Karena ini lagi jaman-jamannya UN jadi ga afdol kalo gue ga cerita juga tentang UN (gue) yah walaupun itu uda 5 taun silam dan sebenernya my lil bro juga taun ini lagi UN sih so gue pengen cerita. Ah wis lah pingin cerita wae intinya. Sebelum ngebaca ampe abis tulisan dibawah ini, tolong long long buat yang pikirannya negatif mending bye bye jauh jauh, karena mungkiiin….mungkin ada yang mikir ini tulisan buat pamer-pamer aja tapi percayalah bukan itu tujuan gue nulis ini.

Jadi yuk ah mari bahas tentang UN.

*balik ke 5 taun silam*

April 2007 dulu gue menghadapi Ujian Akhir Nasional (UAN), ujian yang konon katanya bikin deg-degan setengah mati. Semua temen-temen gue maupun guru-guru di sekolah juga sangat heboh mempersiapkan UAN, berharap semua dapat lulus dengan hasil terbaik. Tak terkecuali gue yang saat itu uda ‘setengah resmi’ keterima di IPB jurusan Ilmu Komputer (girang banget emak bapak gue deh gue keterima PMDK IPB), dimana kelulusan adalah SYARAT AKHIR buat gue beneran bisa masuk dan kuliah di IPB.

Dari awal sekolah…iyes banget…dari SD gue uda les sana sini, tujuannya sih biar belajarnya teratur. Pas masih SD sampe SMP sih murni karena dipaksa ortu muahahahahaha, tapi pas SMA emang gue sadar sendiri dan merasa BUTUH les tambahan. Walaupun dari pihak sekolah (pas kelas 3) setiap siswa wajib ikut les tambahan tapi di luar itupun gue tetep les terutama MATEMATIKA. Kenapa matematika? coba deh rasain, kita belajar matematika gimana caranya? yup! banyak banyak ngerjain soal dan kalo ngerjain soal sendirian tuh maleeees lah ya adanya, makanya gue butuh les tambahan.

Dari kelas 3 SMP, gue uda bermimpi mimpi bisa kuliah di IPB *asoy banget ga sih mimpi gue?* makadarit gue bener-bener berusaha sepenuh tenaga sekuat jiwa raga *halah* buat bisa selalu rangking satu pas SMA dan masuk IPB jalur PMDK. Alhamdulillaaaaaah…. kelas 1 sampe 2 nilai selalu bagus dan alhamdulillaaaaah selalu rangkin satu. Gue ga mau sombong ya, intinya disini adalah ini semua bukan instan. Semuanya berawal dari niat kuat usaha kuat dan doa kuat juga.

Lewat masalah ‘mau kuliah dimana?’ guepun mulai berpikir gimana caranya bisa ‘meloloskan’ diri dari Ujian Nasional yang maha maut itu biar gue bisa kuliah di IPB. Mulelah segala strategi gue susun. Di awal semester (pas kelas 3) gue uda ngumpulin bahan-bahan buat belajar, kaya buku catetan dari kelas satu, buku cetak dll. Semuanya gue susun berdasarkan mata pelajaran, gue tumpuk-tumpukin di sudut kamar. Nyokap gue? beuh jangan tanya, bawelnya minta ampun nyuru belajar mulu biar lulus.

Gue sih rajin-rajin aja belajar, ya secara emang punya tujuan utama yaitu lulus dan masuk IPB. Setiap hari kalo kebetulan ga ada les di sekolah atau les di luar gue selalu belajar rutin dari abis magrib sampai jam 9. Kalo ada les biasanya gue males belajar lagi ahahahaha ya gimana belajar lagi pulang les aja magrib ya masa iya abis magrib gue belajar lagi? ya kapan maennya? kapan nonton sinetronnya? sinetron naga-nagaan yang ada di Indosiar……#eaaaaaa. Tapi serius rutinitas itu gue lakuin hampir setiap hari, belajar atau ga les. Kenapa? bukan mau sok sokan rajin belajar tiap hari yah. Itu semua karena gue sadar sesadar sadarnya kalo gue bukan tipe orang yang bisa belajar sampe malem banget alias begadang. Gue manusia yang muka bantal ini, jam 9 pasti uda ngantuk abis-abisan. Daaaan juga gue bukan tipe orang yang tidur-dulu-deh-nanti-belajar-lagi….yang ada gue molor sampe pagi. Ga ada ceritanya Woro Indriyani belajar tengah malem begitu.

Kalo mungkin ada yang nanya ‘ngapain sih wor cerita beginian? mau pamer lo?’ oh tentu tidaaaaaaaaak.

Dulu gue inget, gue ujian tanggal 17 April 2007….yaa hari Selasa. Hari Minggu sebelumnya, seperti biasa gue les matematika sampe magrib. Gue balik ke rumah terus belajar lagi, yah kali ini case-nya beda. Mau ujian cyin! masa iya abis les gue nonton sinetron naga-nagaan *terbang naek elang sambil baca buku*Cuaca di Rembang bener-bener panas banget waktu itu, karena masih semangat belajar dan kegerahan akhirnya gue memutuskan untuk mandi (lagi) plus keramas dengan harapan gue seger lagi dan bisa belajar.

Tapi…….hasilnya gue malah demam, yak! gue demam semalaman. Paginya hari Senin (16 April 2007) badan gue masih panas tinggi dan lemes banget. Bapak sama Ibu gue uda panik banget ngeliat keadaan gue yang kaya gitu sedangkan gue besok harus ujian…UJIAN NASIONAL. Gue langsung berobat ke dokter, katanya harus istirahat dulu. Intinya ini semua gara-gara badan gue yang waktu itu lagi keadaan panas dan gue paksa mandi pake aer dingin keramas pula makanya gue demam. Sampe rumah, gue pake baju panjang lengkap kaos kaki dan selimut tapi tangan gue tetep megang buku bahasa Indonesia (karena Selasa gue UN bahasa Indonesia). Bokap uda berkali-kali ngasi tau, gapapa misal gue harus ikut ujian susulan dari pada memaksakan dan hasilnya jelek. Tapi gimana sih cing rasanyaaaa….panik ga keruan membayangkan besok gue ga bisa ikut ujian.

Sampe malem gue sama sekali ga belajar, cuma pegang buku doang tanpa gue baca karena pusing banget kepala gue. Paginya badan gue agak enakan, tapi tetep masih panas dan lemes. Gue memutuskan tetep ikut ujian, dengan sok bisa senyum-senyum gue ke sekolah buat ujian. Namanya ujian bahasa Indonesia yah, soalnya ular naga panjangnya..macam soal cerita, puisi endebras endebros. Gue kerjain sebisanya aja, ngerjain cuma sekali tahap (ga pake bolak balik diperiksain jawabannya) karena kepala gue yang uda pening banget. Beres ujian bahasa Indonesia, gue ketemu Azis (temen sekelas gue) dia nanyain gimana keadaan gue? masih sakit apa engga? Dan terakhir gue tau, dia sampe sms-in temen-temen dan guru-guru buat doain biar gue cepet sembuh dan bisa ikut ujian hari itu…how sweeet🙂.

Sorenya gue dijemput Rangga buat les bahasa inggris, kebetulan Rabu-nya emang gue ujian bahasa Inggris. Seperti biasanya pulang les gue tidur sampe pagi lagi. Otomatis ga pake belajar lagi di rumah. Ujian bahasa inggrispun lewat. Gue pulang ke rumah dengan badan yang uda agak enakan. Sorenya gue les matematika, pulang les juga sama…gue lebih memilih tidur sampe pagi dari pada demamnya muncul lagi. Ujian matematika yang soalnya konon horor itupun alhamdulillah lewat.

Sebulan gue nungguin hasil ujian keluar, gue ga banyak berharap ya secara gue juga belajar ala kadarnya pas mau ujian. Gue cuma berharap lulus, biar deh dapet nilai paling bates bawah juga, yang penting gue bisa masuk IPB. Akhirnya hari yang ditunggu tiba, JEEENG JEEEEEEEENG! pengumuman kelulusan. Kebetulan bokap itu guru di sekolah gue, jadi pagi-pagi banget ikut rapat kelulusan. Gue dari bangun tidur berkali-kali ingetin bokap ‘nanti langsung telepon yah, kasi tau lulus apa ga’. Sampe jam 8an gue belom mandi, belom makan karena stres mikirin gue bakal lulus apa ga. Sedangkan bayangan kuliah di IPB makin dekat. Lama banget bokap ga kasi kabar, gue makin stres….pembantu gue sampe bengong gue ga mau makan sampe bokap gue balik.

Ga lama kemudian ,ada suara mobil yaaaaaay bapak pulaaaaaang!!! taaapiii….tapiiii kenapa ga telepon ngasi tau gue lulus apa ga? kenapa balik? jangan jangan gue ga lulus😦. Bapak turun dari mobil dan langsung nyamperin gue…..ngasi tau kalo gue LULUS!!! aaaah rasanya badan lemes banget saking senengnya (atau saking lapernya wor?). Intinya gue seneng bangeeeeet begitupun kedua ortu gue. Dengan semangat 45 gue ke sekolah buat liat nilai kelulusan. Lagi-lagi gue uda pasrah nerimo lah istilahnya mau dapet nilai berapa, yang penting mah uda luluuus mameeeeeen ahahahaha.

Di mading semua nilai anak kelas 3 ditempel, dari IPA, IPS sampe Bahasa. Cuma nilai dan Nomor peserta aja yang ditempel disitu, nama mah dirahasiakan. Gue hampir ga mempercayai apa yang gue lihat *lebay dikit ya bok, biar dramatis* terutama di bagian 3 mata pelajaran ‘maut’ Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris dan Matematika. Gue dapet nilai di atas 9 semua *bengong* *kamera zoom in zoom out ala sinetron* bener-bener ga percaya, kali aja itu nilai anak laen. Gue suru Ifa liatin, itu bener ga nilai gue? itu bener ga nilai untuk nomor peserta sekian-sekian? dan Ifa meng-iyakan. Dia peluk gue erat-erat sambil ngasi selamat.

Kita agak mundur dikit karena uda lama berdiri depan mading, dengan desek-desekan cuma buat mastiin apa yang kita lihat ga salah. Beberapa siswa dari kelas gue maupun kelas laen mule ngomongin nilai gue ‘ini siapa? nilainya sembilan semua? tertinggi ya ini?’ aaaaaah rasanya seneng banget, gue cuma senyum-senyum aja.

Sekali lagi gue pengen kasih tau buat semua. Ini bukan buat pamer-pamer ...’eh liat dong gue, ga belajar aja nilai UN gue bisa di atas 9 semua’. Engga..bukan itu maksud gue. Tapi gue pengen sampein ke semuanya (terutama yang belum ngadepin UN) kalo segala sesuatu itu bisa terjadi. Ya kalo pas lo ujian, lo dalam keadaan prima sehat walafiat…. tapi pernahkah lo berpikir lo juga bisa aja sakit kaya gue pas sehari menjelang ujian? Kuncinya cuma satu…..persiapan dari jauh-jauh hari. Kedengeran ‘basi’ banget sih tapi sumpe deh jangan remehkan nasehat itu.

Semua ini murni karena ‘keajaiban’ yang Allah kasih ke gue. Gimana bisa gue yang 3 hari itu belajar cuma ala kadarnya tapi bisa dapet nilai tertinggi sesekolah? Kata Ibu ‘itu membuktikan kalau kualitas belajar kamu selama setaun secara rutin bener-bener bermanfaat dari pada belajar sehari menjelang ujian’. Bener banget kan? gimana kalo gue selama setaun itu ga belajar rutin biarpun cuma bentar, siapa yang bakal tau gue bisa sakit pas mauUjian?

Kalo kata pepatah mah ‘sedia payung sebelum hujan’ itu bener banget gue setuju dan gue sudah membuktikan. Kenapa gue bisa lewatin ujian padahal ga belajar? ya karena selama setaun gue terbiasa ngerjain soal-soal. Berkat guru-guru di sekolah gue yang sabar ngajarin selama 3 taun makanya gue bisa ‘nyerap’ pelajaran dengan baik. Berkat orang tua gue, yang selalu berdoa dan ga bosen ngasi tau buat belajar. Gue tau pas gue demam malem sebelum ujian mereka juga ga berenti-beranti berdoa untuk kesembuhan gue *peluk bapak ibu*. Berkat Azis dan temen-temen laennya yang doain biar gue cepet sembuh. Mbah uti yang jagain gue selama gue sakit dan terus-terusan ngedoain. Dan tekat yang kuat karena gue bener-bener ingin lulus dan kuliah di IPB.

Poinnya!

1. Persiapkan sebaik-baiknya, karena kita ga tau apa yang akan terjadi ‘besok’

2. Jangan mandi apalagi keramas malem-malem pas badan rasanya panas semua, bisa demam

3. Tekat kuat, tentukan target yang ingin lo capai apa

4. Rajin berdoa, minta doa juga sama orang tua

5. Udahlaaaaah sinetron naga-nagaan di Indosiar itu ga ada bagus-bagusnya ga usah ditonton ahahahaha :p

Disini gue cuma ingin berbagi bukan buat pamer-pameran akan apa yang pernah gue capai. Semoga bisa diambil nilai positifnya🙂

Love

PINK

10 thoughts on “My Final Exam Story

  1. ndutyke says:

    Kuncinya cuma satu…..persiapan dari jauh-jauh hari. Kedengeran ‘basi’ banget sih tapi sumpe deh jangan remehkan nasehat itu.

    setuju banget nih. kalo cuma ulangan harian atau UAS sih, masih bisa lah pake sistem kebut semalam. lha kalo UAN? minim rajin belajar mah ya mulai dr awal kelas XII. apalagi kalo cita2nya tembus PMDK. wah itu dari awal kelas X sudah harus bener2 well prepared. namapun liat nilai raport ya.

    • woroindriyani says:

      hai….makasi uda berkunjung kesini.
      Well……bener sih kalo mau PMDK mah harus mulai dari kelas X uda harus rajin belajar. Gue juga uda mule termotivasi belajar demi dapetin PMDK pas kelas X, mule berani ikut olimpuade ini itu hehehe semoga ga banyak lagi yang punya mindset ‘Sistem Kebut Semalam’ karena itu bener-bener ga bisa diandelin🙂

  2. titoHeyzi says:

    tetep satu faktor terakhir ada wo’
    LUCK itu harusnya… hhha.

    Dulu waktu nilai UN gw kluar, gw ga ada d rumah, orang2 udah pada konfoi seneng2 gw masih long way home (*sotoy jalan2 dulu gw).. besoknya baru tau klo lulus. hhha

    • woroindriyani says:

      Emmmm bole sih bilang ini ada faktor ‘LUCK’ nya, cuma juga sebenernya agak ga suka dengan istilah gue lucky karena pada akhirnya gue bisa lulus padahal ga pake belajar. Disini ada faktor usaha, doa, dan tekat yang kuat ya seperti kata Eistein
      “Keberuntungan itu hanya 1% dalam keberhasilan selainnya karena usaha dan kerja keras”
      Ga pengen nantinya jadi ada yang berpikir, ‘ah gue untung untungan aja ah pas ujian’ walaupun gue ga bisa pungkiri *halah bahasanya* ini semua juga karena ‘luck’ yang diberikan Allah ke gue🙂

  3. rafdi says:

    you believe then youll achive..

    kamu udah yakin akan kemampuan dan udah persiapan dari lama so you will achieve it babe🙂

  4. pangastutirembang says:

    hehehe…………..nice memory.
    cuma bagi ku: namanya remaja sma , yg gt itu, diberitahu, di ingatkan, di beri contoh dll, dll. tidak berarti dan jarang membuat mereka sadar saat itu. kecuali setelah keluar dr gedung sma dan mereka telah menemukan dirinya. barulah tahu apa arti nasehat, contoh dan pesan ortu serta guru itu dulu hehehe……………(siap2 menghadapi hal sama untk your own children to be hihiiii…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s