Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Sepertinya akhir-akhir ini gue merasa banyak berita duka dimana-mana. Mulai dari sekitar 2 bulan lalu Aki (Kakek) gue meninggal karena stroke dan semakin kesini semakin berentet berita duka dari orang-orang dekat.

Sekitar 1 bulan lalu kalo ga salah, mama nya temen gue Gamma kena kanker otak. Malem-malem (abis pulang kerja) Rafdi ngasi tau kalo dia baru sampe rumah, terus beberapa menit kemudian dia bilang mau ke PMI Salemba. Gue bingung, lha ngapain? ternyata pas gue cari tau (baca update status BBM) mama-nya Gamma lagi butuh darah gol A buat operasi keduanya. Gue salut banget sama Rafdi, bener-bener baru sampe rumah trus pesen taksi lagi buat ke PMI Salemba. Tapi nasib berkata lain, mamanya Gamma meninggal besokannya (apa lusa, gue agak lupa). Yah, namanya kematian bisa datang dengan cara apa aja cuma kan kita (Rafdi) udah berusaha nolong.

2 Minggu lalu gue denger kabar bapaknya sahabat gue Chadek kena stroke jam setengah 12 malem. Paginya dia bbm kita semua (gue, caku dan chajam) kalo bapaknya mau operasi tahap pertama di RSPAD Gatot Subroto. Selama seminggu itu gue merasa bersalah banget belum bisa nengokin karena jadwal padet kejar tayang sama kerjaan di kantor. Hari Kamis gue denger kabar dari Dika (sepupu gue) kalo Sekar (sepupu gue juga) lagi di rawat di RS Hermina Depok karena kena penyakit….eeer lupa namanya apa. Penyakitnya ini agak aneh, gue pun baru pertama kali tau ada penyakit semacam itu.

Jadi ceritanya (versi Bapak-nya) waktu itu sekeluarga lagi pada jalan-jalan di mall, si Sekar (yang baru berumur 5 tahun) ngerengek mulu ngeluh kaki nya sakit kalau dipakai jalan. Awalnya bapak sama ibu nya mikir ini anak pasti cuma mau manja-manja aja biar digendong. Tapi lama kelamaan Sekar makin nangis dan pas dibuka sepatunya, bener aja ada benjolan gede banget di persendian deket telapak kaki. Dia masih nangis dan bilang ‘lutut kakak juga sakiiit’ pas dibuka lututnya juga bengkak. Langsung seketika itu di bawa ke RS, sampe sana keadaan jadi parah. Kedua betisnya muncul merah-merah macem darah gitu cuman ada di bawah lapisan kulit ari (jadi ga merembes keluar). Kata dokter itu karena pembuluh darah dia yang di kaki pecah, jadi kalo dilihat lebih mirip luka bekas tusukan benda tajem yang banyak banget karena darahnya dimana-mana tapi ada di bawah lapisan kulit. Banyangin aja anak umur 5 taun harus terkulai lemas di kasur RS dengan kakinya yang semacem ini, gue sampe trenyuh pas liat😦. Kata dokter itu disebabkan virus (maapkeun gue lupa namanya abis susah banget diinget) tapi virus uda bermutasi jadilah seperti itu.

Disusul kabar kalo pak dhe gue kena Hepatitis C dan di rawat pula di RS Mitra Keluarga Bekasi, tapi gue belum sempet nengokin pak dhe gue uda balik. Ya Alhamdulillah semoga pak dhe cepet sembuh. Budhe Rafdi (bu Enny yang mentri Kesehatan) itupun juga sekarang lagi sakit, kalo ga salah kanker paru-paru dan sedang dirawat. Dan terakhir kabar kecelakaan yang menewaskan rombongan anak IPB, 1 meninggal, 1 koma dan laennya sedang dalam perawatan.

Weekend kemaren, yang sangat dipuja puji semua orang karena 3 hari liburnya dan gue sama sekali ga menikmati tuh yang namanya tidur-tiduran di rumah karena banyak acara. Gue sempet kesel marah kenapa gue ga boleh istirahat. Gue sampe dimarahin Rafdi, egois banget gue cuma karena capek terus seolah-olah gue uda jadi manusia paling menderita di dunia (maklum PMS) *ngumpet*. Gue merasa ‘tertampar’ iya tertampar kenceng banget, gue harusnya beryukur masih diberikan kesehatan sepenuhnya sama Allah. Gue masih bisa jalan, makan enak dll ga seharusnya gue mengeluh berlebih karena di sekitar gue banyak yang lebih berduka hatinya karena mendapatkan cobaan dari Allah. Gue yang awalnya ngeluh capek mulu, akhirnya kemaren gue sempetin ke RSPAD Gatsu jenguk bapaknya Chadek walaupun itu gue masih agak sakit maag (akibat berantem sama Rafdi trus gue stres :p) dan ujan gedaaaaaaay. Tapi gue mikir kalo ga sekarang kapan lagi? ini bokapnya Chadek, dia sahabat terdekat gue yang selalu ada pas gue butuh dan sekarang gue mau enak-enakan mikir diri sendiri?! *plak!* no! gue tetep kekeuh kesana ditemenin Rafdi naek taksi.

Semoga ini semua bisa jadi pembelajaran buat semua, ujian Allah itu akan selalu ada bukan karena kita dihukum tapi karena Allah sayang sama kita. Semoga jugaaa diberikan ketabahan untuk yang sakit dan keluarnya, kita sebagai orang yang paling deket yang masih sehat seger buger harusnya juga men-support biar itu cuma dateng trus nemenin ngobrol. At least kita menunjukkan pada mereka kalo mereka itu ‘tidak sendiri’ ngadepin semua ini, percaya apa ga hal tersebut bisa jadi semangat tersendiri buat mereka biarpun mungkin ga ada hasil signifikan ke kondisi si orang tersebut (yaiyalah kita bukan dokter). Kesembuhan itu hanya datang dari Allah dan lewat tangan dokter, jadi sebaiknya banyak-banyak berdoa juga selaen berobat yang tepat. Alhamdulillah ya Allah…..saya masih sehat dan sehatkan juga saudara-saudaraku amin🙂.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

(Ar-Rahman)

Love

PINK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s