Perjalanan untuk Sampai Kesana

Alert! ini postingan rada galau. Blame to PMS uyeah!

Setelah seharian (ga ada kerjaan) browsing sana-sini mencari informasi (padahal uda berniat uda berniiiiaaaaat ga akan mau baca info yang berhubungan kesitu lagi) dan ga sengaja membaca artikel berbau ‘itu’ akhirnya gue galau tapiiiih juga sepertinya agak mengerti.

Gue adalah cewe yang sangat ambisius (almost in everything), bahkan pas gue interview di salah satu PTN (perusahaan trans nasional) pas ditanya ‘sebutkan sifat kamu’…..dan gue jawab ‘saya….ambisius…. terus dipotong sama dia ‘YAK! keliatan dari muka kamu’ *sambil senyum bapake*….gue cuma melongo sambil dalem hati bertanya-tanya ‘kok dia tau?’. Ternyata obsesi gue itu terkadang ga sehat, itu bikin gue gampang stres kalo target gue meleset yah walaupun ada baiknya juga punya sifat begitu. Hal ini terakhir dulu gue sadari pas masih dalam tahap mencari kerja, okelah skip itu alhamdulillah sudah berakhir.

Kali ini gue obses banget sama wedding, bukaaan bukan karena buru-buru pengen ngerasain punya keluarga baru. Hah?! lo pikir gue aja kalo malem sebelum tidur masih mikirin…..nanti kalo nikah repot dong yah urus ini itu….repot dong yah punya ipar…repot dong yah bayar KPR…bla bla bla bli bli bli. Ternyata obsesi gue itu lebih ke  nanti gue nikahan konsepnya gimana yah?…jadi makadarit gue uda suka rempong dari sekarang. Liat blog orang tentang pre-wed heboh, liat gaun-gaun nikahan heboh dll, yah heboh semacem itulah menurut gue.

Gue uda hampir 3 taun pacaran sama Rafdi (alhamdulillah masih sampai sekarang) dan dengan umur kita yang masih pantes dibilang ABG ini uuuuuu*ngumpet dibelakang meja* mungkin hal nikah itu lagi istilah ‘labil’ buat kita, labil gimana? yah pantes diomongin…sometimes belum pantes juga diomongin. Dulu…duluuuu banget (yang sebelum minggu minggu lalu kali yah) gue berpikir kalo gue pacarannya sama dia nanti juga gue nikahnya sama dia, eh ternyata gue agak berubah pikiran loh. Bukan karena gue lagi ga baik-baik yah sama Rafdi *catet!* malah kita lagi akur-akurnya ciiieeeeh!. Banyak banget pertimbangan untuk bisa bilang ‘yes, I do’ ke seorang cowo yang nantinya nanya ke kita ‘Would you marry me?’.

Kenapa gue berpikir begitu? Setau guepun, dalam Islam itu pernikahan itu hal yang sakral yang suci yang sangat mulia dan diharapkan bisa bertahan selamanya karena Allah SWT membenci perceraian. Sekarang gini, pas lo masih pacaran yah katakanlah masih itungan taun lah, pernahkah lo berpikir ‘apakah lo dengan sangat yakin mampu hidup (seumur hidup) sama si dia?’ atau ga ‘sudah siapkah lo dengan segala kehidupannya dia?’ (ya keluarga besar, kerjaan dll). So intinya hal kaya gitu harus dipikirin matang-matang ga cuma modal ailapyu ailapyu-an doang, menikah itu membutuhkan komitmen yang diusahakan dipertahankan sampai akhir hayat.

Dari yang gue baca (efek suka kepo begini nih) biasanya pria itu akan menunjukkan tanda-tandanya kalo dia akan meminang kita. Gue yah gue kaya orang oon bacain tanda-tanda gitu sambil dalem hati jawabin…‘iya’…’eh engga kok dia ga gitu yah’….’eh iya ini juga uda’… ah mak kaya orang blo’on deh gue😀. Mungkin dia juga suka ngasi sinyal-sinyal kali yah tapi lemah, kaya sinyal indos*t di daerah kosan gue ataaauuu dia ga ngasi sinya tapi guenya jadi berasumsi sendiri? itu yang bahaya.

Setelah gue baca di salah satu blog orang (lagi), menikah sebaiknya itu keinginan kedua belah pihak, uda ga ada kata aku kamu lagi dalam plan kedepan tapi uda berani nyebut KITA dan gue rasa hal itu masih jauh banget dari kondisi gue sama dia sekarang. Mulai merubah pola pikir, kalo pacar itu jaminan jadi orang yang akan nikahin kita nanti…no no no belum tentu dear. Kalo emang ternyata dia adalah jodoh kiya ya alhamdulillah ya rabb, tapi kalo ternyata bukan yah percaya aja Allah SWT kasih yang terbaik buat kita. No galau no kepo lagi ah soal beginian bikin gue heboh sendiri ahahahahaha *sambil buka web Vera Wang*. Gue taulah Rafdi tipe-tipe cowok Jakarta kebanyakan yang pengen berkarir sampe nimbun duit lah ya istilahnya, barulah memulai rumah tangga. Bukan berarti dia ga sayang gue atau gimana, toh gue uda dikenalin ke keluarganya nyanyanyanya ahahahaha. Daaan semenjak kerjapun juga gue liat banyak cewe-cewe umur 27 keatas masih pada berkarir, mana yang terbaik? nikah cepet atau nunggu tajir? wallahualam🙂. Banyak-banyak berdoa aja dikasih yang terbaik hehehe amin.

Intinya sekarang gue nangkep, kalo menikah itu bukan memilih pake ‘mata’. Maksudnya ‘oh gue nanti nikahnya sama si itu’ tapi lebih ke ‘yang mana sih yang nantinya bisa ngebimbing dan sayangi gue apa adanya seumur hidupnya?’ pake ‘hati’ lah ya ceu bahasanya kerennya muahahahahahahahahaha. Hati yang berperan men! muka sama harta kan bisa berubah sewaktu-waktu tapi ketulusan cinta tidak tsaaaah preeeeeeet! :p.

Sekian yah ke-galau-an sore ini. Dari Pancoran Woro Indriyani melaporkan😀

Love

PINK

4 thoughts on “Perjalanan untuk Sampai Kesana

  1. medriamatt says:

    amieen. Semoga perjalanan untuk sampai kesananya senantiasa dimudahkan oleh Allah😀. Turut mendoakan, InsyaAllah niat baik ini jg sudah mendapat pahala ^^9 .amien! btw, keren uy rajin nulis blog, keep writing woro ;)! senang bisa baca2 tulisan di blog ini.😀

    Cheers,
    Medri

    • woroindriyani says:

      aaaa makasi kak medri uda disempetin mampir kesini, makasi juga doanya…amin amin ya rabb…..

      ini mah rajin nulis gara-gara bawel tak selurkan aja jadinya kesini semua deh hehehe :’)

  2. fahmi.yasha says:

    🙂 gw malah belum kepikiran wo.. emm maksudnya… apa ya..ha..ha.. bingung.. klo dari targetan nikah sih masih lama.. 2 tahun lagi InshaALLAH *aaaaammiiinnnn*… yah walaupun banyak yang bilang nggak harus nunggu “MAPAN” buat nikah.. etapi nggak tau deh.. belum terbesit aja untuk ke jenjang berikutnya.. mungkin karna gw masih suka childist.. masih suka foya2 *walaupun sekarang berusaha buat nabung*.. dan satu lagi.. gw masih belum mau ninggalin ibu… soalnya kedua kakak gw pada nikah muda… dan misal gw nikah maunya ama wanita yang ngerti ibu gw.. point ini agak ngeri.. karna pernah kejadian n liat langsung *yah walaupun bukan keluarga sendiri -amit—-amit-* yah masih mencari sosok wanita yang pas🙂

    — eh gw koq curcol ya —- :))

    • woroindriyani says:

      wah keren banget kak Fahmi sayang ibu, emang harusnya gitu mencari wanita baik-baik yang tau lah tentang agama dan menghormati orang tua…. semoga segera menemukan jodoh ya kak amiin🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s