Hijab dalam Dunia Kerja

Sekitar 3,5 taun lalu saat pertama kalinya gue memutuskan ‘merubah’ penampilan gue menjadi hijaber gue uda menduga ini akan terjadi dalam hidup gue. Beberapa orang disekitar gue bilang ‘kalo pake jilbab kan susah nanti cari kerjanya’ … ‘kenapa ga nanti aja sih pas tua pake jilbabnya?’ …. ‘nanti aja pas uda nikah baru pake jilbab’ but this is my choice I want to learn to become a better muslim.

Beberapa temen mungkin tau alesan akhirnya gue pake jilbab pas masi di asrama dulu. Mbak Arum (SR) tapi bukan SR gedung gue  orang yang berjasa ngasi tau gue gimana-gimananya manfaat pake jilbab, setiap abis les fisika sama Mbak Arum gue sama  anak-anak suka dikasi tau tapi pake cara yang enak banget ngga maksa-maksa kaya SR di asrama.  Akhirnya pas tidur siang di asraman gue mimpi lagi pakai jilbab dan pas bangun tiba-tiba pengeeen banget pakai jilbab. Untungnya temen sekamar gue pas asrama Chajam (yang waktu itu jg baru pakai jilbab) dengan baik hatinya mau minjem-minjemin kerudung sama baju panjangnya sampe gue bisa beli banyak kerudung dan baju panjang🙂.

Kejadian ini kemaren gue alamin pas dateng buat tes pekerjaan di sebuah perusahaan swasta di daerah Kebayoran Lama. Gue melamar posisi Data Analyst di kantor itu, sebelumnya gue tau dari temen kalo dia pas interview juga disuru lepas jilbab. Tapi kata Rafdi kalo bagian IT suka dibolehin pakai jilbab dan gue pun dateng kesitu buat tes. Pas gue nyampe di kantor itu sekitar jam 12an gue pengen sholat Dzuhur dulu sebelum tes jam 1. Gue tanya sama satpam (yang merangkap resepsionis) dimana gue bisa sholat, dimana musholanya. Awalnya gue pikir kantor segede gitu pasti enak musholanya, taunyaaa gue ga ditunjukin mushola di dalem kantor (ga tau emang disana ga ada mushola apa gue ga boleh masuk ke mushola dalem kantor) gue dikasi tau arah-arah ke musholanya yang ada di luar kantor. Agak jauh dari kantor itu musholanya, gue clingak-clinguk dimana mushola yang dimaksud si bapak itu. Akhirnya gue tanya ke orang dimana musholanya dan ternyata ada di balik warung nasi. Musholanya sangat amat mengenaskan, debunya banyaaaaak banget kayanya uda jarang banget dipakai sholat dan tempat wudhunya kotor amat sangat >.<

Beres sholat emang perasaan gue rada ga nyaman, kepikiran haduh kalo beneran ga ada mushola disini gimana pas kerja nanti. Jam 1 gue masuk ruangan buat dites sama beberapa pelamar lainnya, karena gue ngelamar bagian Data Analyst jadi disuru tunggu dulu. Sebelum tes gue ditanya-tanya dulu dan ‘gong’ nya adalah dia bilang kalo posisi itu kerjanya di kantor pusat (di kantor tempat gue tes) tapi disana ga ada yang boleh pakai jilbab. Si mbak yang nanya-nanya gue alus sih orangnya, gue tau dia ga enak juga ngomongnya. Dia rada-rada ‘nyuru’ buat lepas jilbab aja kalo mau di posisi itu. Tanpa basi-basi gue bilang ‘maaf mba kalo untuk lepas jilbab saya engga bisa🙂’ si mbaknya masi agak ngotot aja nanya-nanya ‘trus gimana?’ dengan bulat tekat gue jawab ‘maaf mba saya engga bisa, mungkin saya mengundurkan diri aja’ dan gue terus pulang.

Sebelum gue ngalamin sendiri, temen gue dari UBL anak Ilkom jg pernah cerita beberapa kali dia disuru lepas jilbab padahal dia lamar posisi IT yang ga terlalu ‘banyak ketemu orang’ macem marketing, sales dll. Insya Allah sampe kapanpun gue ga akan ‘lepas jilbab’ dengan kondisi apapun. Gue menganggap keberanian gue untuk berubah menjadi seorang Hijaber merupakan sebuah ‘prestasi’ dalam hidup gue sendiri. Gue berani untuk ‘berubah’ dengan segala konsekuensi seperti salah satunya kaya yang gue ceritain barusan.

Gue yakin sangat yakin, rejeki itu sudah diatur sama Allah bahkan sebelum gue lahir. Gue ga takut ga akan dapet rejeki gue karena gue memilih memakai jilbab seperti perintahNYA karena gue tau apa yang gue lakukan ini benar. Di saat orang-orang yang masi memantapkan hatinya untuk berubah menjadi Hijaber, harusnya gue berbangga diri sudah mempunyai keberanian itu dan gue berniat terus berubah menjadi lebih baik. Gaya pakaian yang gue pakai ini juga belum sepenuhnya benar, belum sepenuhnya sesuai syariat Islam dan gue masi ingin terus belajar memperbaiki diri salah satunya dalam hal penampilan bukan dengan kembali ‘melepasnya’.

Rejeki gue pasti ada di suatu tempat sana, tempat yang sangat indah yang udah direncakan Allah buat gue. Gue tinggal berusaha dan berdoa🙂

Love

PINK

 

10 thoughts on “Hijab dalam Dunia Kerja

  1. fahmi.yasha says:

    nice share… paling suka dengan quote “Rejeki gue pasti ada di suatu tempat sana, tempat yang sangat indah yang udah direncakan Allah buat gue. Gue tinggal berusaha dan berdoa”
    yup yakin tentang itu… gw juga paling nggak suka sama perusahaan yang membatasi ibadah pegawainya.. gw pernah freelance di sebuah kantor yang notabene tuh kantor elite banget.. punya orang terkenal *no mention*🙂.. gw dulu sempet berfikir sama kayak woro… ya walaupun gw cowok.. tapi ternyata gw salah… orang marketingnya malahan banyak yang jilbaber \^^/.. musholanya walaupun kecil tapi bersiiiiih dan worth it buangeet… makanya nyaman dulu freelance disono… dan alhamdulillah kantor gw sekarang juga enak dalam urusan ibadah.. dan malahan si bosnya lebih suka ngambil pegawai yang muslim..🙂

    • woroindriyani says:

      wuih bener ya kak Fahmi rejeki mah ga kemana, say no no yuk da da bye bye deh sama perusahaan yg membatasi ibadah, lha uda sinting situ? rejeki kan dari tuhan kan yah?🙂 makasi uda mampir kak

  2. Dykapede says:

    Nice info pagi2 saya mbaca artikelmu sister. Teman sister anak UBL juga, sama seperti saya mantan UBL.
    Artikelmu top banget deh sister tentang prestasi. Prestasi itu sendiri bukan dilihat dari sebuah nilai financial dan dimana kita stay sekarang. Prestasi yang sister maksud itu harus ditingkatin untuk menambah kualitas pribadi sister yang begitu indah dengan mempertahankan satu komitmen diri untuk maju kedepan.
    Dan sister bilang, dan itu pun betul sekali dan nyata adanya adalah dimana rezeki itu gak kemana, tetapi harus menariknya ke dalam lingkaran kehidupan kita yang sangat damai. “Karena jarum jam itu selalu melangkahkan arahnya ke kanan”.

    Salam kenal sister,

  3. chaekyoung^^ says:

    subhanalloh mba ceritanya ^^ kebetulan aku jg ngalamin hal serupa😦 dan sempet galau jg :’).tp akhirnya aku harus ttep meyakin kan diri kalo rezeki itu udah d atur sama Alloh SWT …semoga kita mendapatkan rizki yg berkah tanpa harus melepas hijab🙂 aminnn yarobbalalamin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s