Dari Mereka Saya Belajar

Ini lagi liburan yaaa tapi topiknya “belajar” -___-

Mau sok wise dikit gue, ini bukan belajar buat kuliah apa skripsian kok heu, ini tentang belajar hidup *lari ke toilet* *mutah*. Masi kok berhubungan sama yang gue alami beberapa bulan lalu masi masalah ‘teman’. Kalo ada yang belom baca gue posting disini uda ga sakit hati kok uda ga sedih lagi tapi ini sisi lainnya. Jadi kemaren sore abis gue ke kampus-bimbingan-dan-ga-jadi itu gue mule lah ‘drama’ tiap rabu di kamar, apalagi kalo bukan nangis-sesegukan-sambil-liat-skripsian yah gue emang selalu sedih mendekati galau kalo uda hari Rabu. Eniwei inti cerita Wo! bawel yee lempar sendal juga nih–oke oke balik yah ke inti. Abis gue nangis di kamar gue ngungsi ke kamar Ari dengan harapan kalo ada temen ngobrol gue jadi ga sedih lagi, pengennya sih telepon Rafdi tapi apadaya kerjaan kantor dia kan you-know-lah sebuuuk!

Disana ada anak kosan yang laen juga ternyata lagi pada ngumpul di kamar Ari sekalian ngobrol sekalian makan, ujan di luar? deres banget! ampe kita rada treak2 ngomongnya soalnya kamar Ari ngadep ke luar jadi berisik bunyi ujan.  Ternyata mereka pada ngomongin salah satu anak kosan yang menurut mereka sikapnya emang ga disukai anak-anak yang lain. Mungkin ya rada jutek atau suka marah dan seenaknya that’s so me   e tapi bukan gue yang diomongin yaiyalaaaah gue disitu. Trus mereka cerita-cerita mereka kesel ke si anak itu dsb dan berniat ngasi ‘pelajaran’ dengan cara ngejauhin atau bersikap sama (jutek, manja dsb). Gue langsung tertohok jleb! bangetlah, gimana engga mungkin itu yg terjadi di belakang gue (walau gue bisa pastikan emang kaya gitu juga yang terjadi). Bergerombol bercerita apa keburukan temennya dan berniat ngasi pelajaran yaitu menjauhi kalo misaaaal nih ya gue ga pernah ngalamin ‘kejadian’ berbulan2 lalu mungkin gue dengan gegap gempita semangat 45 mule ngedukung buat ngasi ‘pelajaran’ ke si anak soalnya dia emang suka ngeselin. Tapi dari mereka ‘temen-temen’ gue, gue belajar untuk tidak ngomongin keburukan temen deket sendiri berjamaah dan berencana ngasi pelajaran dengan ngejauhi, buat lo yang ga tau rasanya gue kasi tau lagi itu PEDIH! Gue saranin ke anak kosan gue buat ngasi tau langsung apa yang sebenernya mereka rasain ke si anak itu dari pada si anak itu harus diperlakukan begitu sama temen deket mereka sendiri. Susah? nyakitin? yah emang itu yang harus dihadapi tapi lebih baik jujur sekalipun itu menyakitkan masalah itu bisa clear dari pada harus melakukan ‘balesan’ atau mau ngejauhin biar dia sadar.

Dateng lagi anak kosan gue (sebut De) yang lain ke kamar Ari (dia baru balik dari kampus) dan si anak-anak (sebut San) yang sebelumnya ada di kamar Ari ngasi tau kalo,

San : iya nih De kita sepakat aja ngasi pelajaran ke dia, kita jauhin tar lama-lama juga dia sadar kita ga suka

De : Engga ah gue ga berani, ya gue sih kesel cuma gue males ribut

San : Tapi kan kesel kita digituin terus

De : Iya gue kesel sih, tapi yauda gue baik aja sikap gue ke dia tar juga dia malu sama sikapnya sendiri

Ini si De adek kosan gue yang sangat bijak! Gue tau gue bukan orang yang bisa se’damai’ De tapi dia juga gue belajar gimana gue mengambill sikap kalo ini terjadi lagi di masa mendatang, dan dari temen-temen gue juga gue belajar gimana memperlakukan temen yang ga disuka. Karena dengan tau lo diomongin di belakang secara berjamaah itu sangat menyakitkan. Forgive me lord, I know that I have sin, mungkin dulu gue banyak nyakitin temen-temen gue tapi dari sini gue belajar untuk tidak mau seperti itu lagi. Hidup itu sementara sayang🙂

Love

PINK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s