Semua yang Berawal (pasti) Akan Berakhir

Tiba-tiba kepikiran sama hal yang satu ini, setelah baca note temen gue di FB. Pada dasarnya kita harus tau segala sesuatu yang dimulai pas suatu saat nanti harus berakhir juga. Contoh gampang hidup kita, coba sebutin mana makhluk hidup yang ga mati? Kuncinya hanya ikhlas ketika fase memiliki berganti menjadi fase kehilangan, tapi masalahnya ga semua orang bisa begitu.

Kehilangan sesuatu dalam hidup kita bukan hal yang mudah, apalagi kalo hal tersebut sangat berarti untuk hidup kita. Jadi ceritanya si temen gue ini baru putus dari pacarnya (apa uda tungannya entahlah) dan status-status BBM, twitter dan FB keliatan banget kalo dia lagi sedih. Gue jadi inget hampir setaun lalu gue juga (hampir) ngalamin hal yang serupa.

Mungkin bagi pasangan yang baru cinta-cintanya akan jauh pikirannya dari kemungkinan ‘berpisah’, tapi semua itu bisa terjadi dengan jalan apa saja bukan? Berantem sama pasangan itu ga harus pake benci-bencian yang lama kan, lagi manis-manis sedetik kemudian berubah cakar-cakaran juga mungkin saja terjadi. Gue sangat-sangat menghargai Rafdi karena dia bukan tipe orang yang angkuh, yang gengsi buat minta maaf (duluan) jadi alhamdulillah selalu terselesaikan walaupun berantemnya juga lama banget hehehehehe.

Setaun yang lalu itu gue mau dikenalin ke orang tua dia (setelah gue selesai ujian) seneng? pastilah! Bener-bener ga kepikiran kalo kita bisa berantem sampe ‘separah’ itu. Seinget gue sehari (apa dua hari) sebelum hari H gue ketemu orang tua dia, kita marahan gara-gara hal yang gue rasa ga penting buat diributin…..gara-gara dia maen dota di kantor bla…bla…bla… ujung-ujungnya kemana-mana ga jelas dan makin parah. Dia sempet ngomong udahan aja (kata yang paling gue benci di dunia ini karena gue uda trauma sama mantan-mantan gue sebelumnya) karena dia pikir gue putusin dia, padahal gue ga mutusin dia…terus siapa yang mutusin sebenernya sih? jadi rancu ahahahahhahaha. Ngambek-ngambekan segala macem gue pusing masi harus ujian dia juga pusing sama kerjaan kantor. Lama-lama kita sedih sendiri (iya kan sayang?) kita sadar kita ga bisa pisah (aseeeeeeeeeeek :p) dan saling memaafkan seperti sebelum-sebelumnya. Hari selanjutnya gue beneran dikenalin ke orang tua dia dengan ekspresi canggung……iyalaaaah abis berantem. Intinya segala sesuatu untuk ‘mengakhiri’ itu ada banyak jalan, sama seperti untuk ‘memulai’ selalu unik dan adaaaa aja jalannya.

Kita saling sayang tapi kita juga inget, jodoh itu di tangan Tuhan…segimanapun usaha kita kalo Allah ga ‘meng-ingin-kan’ ya ga akan bisa. Hikmah di balik kejadian itu selalu ada, setelah kejadian itu kita jadi (lumayan) dewasa ga terlalu ngeributin hal-hal ga penting kecuali gue nya lagi PMS jadi rese.

Semua itu hanya titipanNYA

Ketika diminta lagi, kita harus ikhlas

Love

PINK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s